-- Naluri Nurani Mujahid --

Kuhadapkan wajahku ke Kiblatmu...Menangisi selaut Dosa-dosaku...Ku Sujud Ke Lantai Bumi Cintamu,mengalir Titisan Airmataku...Ku Didik Naluri Cintaku,Mengerang Sakitnya Hatiku...Ku Pasrah KetentuanMu,menjadi Pegangan Aqidahku...Ku biar Diriku Lena,biarlah Diribaan Cinta & Kasih sayangMU...Jadikanlah Aku,Keluargaku,Sahabat-sahabatku AHLI SYURGAMU...Selamanya Diriku akan menangis,Mengharap Belas Kasihanmu...Hinggalah Tangisanku Berhenti...Dipangkuan KeredhaanMU (T_T)

Assalamu’alaikum WBT…

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang…


Walimah Ismarul

Hadiahku untukmu... hadiah buat seorang roomate masa belajar. hari ni pi Ipoh, perak walimah roomate saya sblm ni... kahwin jgak hang ISMARUL... =)...saja edit gambar tgh2 malam ni..baru sampai rumah kul2pg, rasa macam tak selesa nak tidur...mata tak boleh nak pejam...esok kul 6.30 kena keje,habis keje kena pi Hulu selangor...Tahun baru ni bermulalah kesibukan saya dengan bnyknya Amanah & tanggungjawab yang terpikul dibahu...saya akan keje,Belajar, dan amanah yang ada disekeliling saya...Moga ALLAh kuatkan Diri saya...Allah sudah pilih saya..."allah pilih nta kata seorang pak cik"...terdetik dan tersedu seketika...Entahlah,apa lagi perkara BESAR dan BARU yang akan berlaku lagi...Sabar jelah...Moga segalanya tersusun dan terurus indah oleh taqdir darinya... apapun jom kita hayati tazkirah kat bawah ni... =)

"harta kekayaan dan anak-anak itu adalah perhiasan kehidupan dunia." (18:46)

"dan kami membantu kamu dengan harta kekayaan dan anak-pinak, dan kami jadikan kamu banyak bilangan.' (17:6)

"dan mereka yang mengatakan: Wahai tuhan kami! Berikanlah kami isteri-isteri kami dan keturunan kami cahaya mata, dan jadikan kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa." (25:74)


bestyer kalu kejidupan kita setiap detik kita sama-sama jadikan amal ibadah dan bekalan dalam menuju allah... selagi mana kita kita masih diberikan peluang hidup. carilah pasangan yang dapat sama-sama berpimpingan tangan menuju KEREDHAAN ALLAH S.W.T... InsyaaALLAH... Serahkan dan TAWAKKAL SEGALANYA kpd ALLAh... ameen

Tahun Baru.

Tersedar seketika bila kawan kata, uztaz umur hang dah 26 ek? saya jawab, betullah...ni dah 2011...terasa macam sekejap jer... tapi saya nampak muda lagi kan? =)...

p/s: semua insan inginkan kehidupan yang bahagia dan pasangan yang soleh/solehah, teruskan berdoa.
p/s: hingga ke saat terakhir pun ,teruskan berdoa kpd allah sekalipun secara akalnya mungkin segala telah terurus tetapi secara ghaibnya dan barakahnya HANYA PADA ALLAH, pun sehingga saat ini tidak tahu kesudahannya,mungkin seperti yg dirancang ataupun tidak.
p/s: jagalah hati dimasa-masa ini agar terpelihara dari dosa yang tidak sengaja dan sedari.

p/s; Ya ALLAh permudahkanlah segalanya, ampunkanlah dosa-dosaku yang tidak putus-putus ini. (T_T
)

video

Suatu hari, Imam Al Ghozali berkumpul dengan murid-muridnya. Lalu Imam Al-Ghozali bertanya,

1 - Pertama, "Apa yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini?"

Murid-muridnya ada yang menjawab orang tua, guru, teman dan kerabatnya.

Imam Ghozali menjelaskan semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita adalah "mati". Sebab itu sudah janji Allah SWT bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati.

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. (Surah Ali Imran, 185)

2 - Lalu Imam Ghozali meneruskan pertanyaan yang kedua. "Apa yang paling jauh dari diri kita di dunia ini?"

Murid-muridnya ada yang menjawab negara China, bulan, matahari dan bintang-bintang. Lalu

Imam Ghozali menjelaskan bahawa semua jawapan yang mereka berikan adalah benar. Tapi yang paling benar adalah "masa lalu". Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita tidak bisa kembali ke masa lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini dan hari-hari yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama.

3 - Lalu Imam Ghozali meneruskan dengan pertanyaan yang ketiga. "Apa yang paling besar di dunia ini?"

Murid-muridnya ada yang menjawab gunung, bumi dan matahari. Semua jawapan itu benar kata Imam Ghozali. Tapi yang paling besar dari yang ada di dunia ini adalah "nafsu"

Justeru nafsu yang menguasai diri , menyebabkan manusia gagal menggunakan aqal , mata , telinga dan hati yang dikurniakan oleh Allah swt. untuk hidup berlandaskan kebenaran . Fenomena ini menyebabkan mereka terjerumus ke dalam Api neraka Jahanam .

Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai. (Surah Al A'araaf, 179)

Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu membawa kita ke neraka .

4 - Pertanyaan keempat adalah, "Apa yang paling berat di dunia ini?"

Ada yang menjawab baja, besi dan gajah. Semua jawapan hampir benar, kata Imam Ghozali, tapi yang paling berat adalah "memegang amanah"

Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan. (Surah Al-Ahzaab, 72)

Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka untuk menjadi khalifah (pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya menyanggupi permintaan Allah SWT, sehingga banyak dari manusia masuk ke neraka kerana ia tidak bisa memegang amanahnya.

5 - Pertanyaan yang kelima adalah, "Apa yang paling ringan di dunia ini?"

Ada yang menjawab kapas, angin, debu dan daun-daunan. Semua itu benar kata Imam Ghozali, tapi yang paling ringan di dunia ini adalah meninggalkan solat. Gara-gara pekerjaan, kita tinggalkan solat, gara-gara meeting kita tinggalkan solat.

6 - Lantas pertanyaan ke enam adalah, "Apakah yang paling tajam di dunia ini?"

Murid-muridnya menjawab dengan serentak, pedang... Benar kata Imam Ghozali, tapi yang paling tajam adalah "lidah manusia". Kerana melalui lidah, manusia dengan begitu mudah menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri.

- Artikel iluvislam.com

P/s; Sungguh, antara nikmat yg paling enak dan sgt2 bahagia adalah beriman dengan Allah.
p/s: Janji kita pada diri sendiri dan Allah sering kita tak tepati apabila kita telah cukup apa yg diingini, bila ditimpa MUSIBAH baru nak berpaling dan merenung...Sikap manusia yg perlu dilihat didalam diri sendiri.
p/s: bantulah dlm aku menepati JANJIKU padaMU,DIRIKU SENDIRI & INSAN LAIN.

Assalamu'alaikum wbt...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.


Meluah rasa kesayuan seketika ketika mendapat msj dari adik di Kg... Seorang guru yang pernah membimbing saya ketika membaca Quran dan juga membimbing saya dalam menyampaikan setiap kali KHUTBAH pada raya haji dan puasa... seorang guru yang bnyk memberikan kata2 semangat ketika saya sentiasa belajar... seorang guru yang sentiasa merendah diri dan sentiasa bertandang ke rumah saya setiap kali saya balik bercuti akan saya ingati sentiasa dirinya yang ditaqdirkan oleh ALLAH utk memiliki guru sepertinya... Saat ini membuatkan hati saya tak keruan, terharu dan pilu... bagaikan seorang anak mula merindui kehilangan seorang ayah yang tersayang... Umpama awan yang mula merintih utk menurunkan hujan...dan begitulah hati saya yang mula tersedu mengarahkan mata mengalirkan titisan airmata kesedihan... terkenang seketika kepadanya... Saya Doakan Moga Allah merahmati dirinya dan menempatkan dirinya bersama dengan orang2 yang soleh...diSYURGA sana...KERANA DIA TELAH PERGI SELAMANYA TADI... (T_T)

Sungguh, saya mula teringat dan mula merinduinya saat ini... terkenang sangat jasa2nya pada kami sekeluarga... InsyaAllah akan saya cuba mengambil berat hal2 dan urusan keluargannya semampu kudrat yang saya miliki... Moga Allah sentiasa ingatkan saya tentang soal ini...

Antara ke kenangan yg paling berharga yang saya ingati adalah bagaimana dia sanggup mengamanahkan kepada saya utk menguruskan dan mengajarkan mengaji anak-anak dikg. dirumahnya ketika dia hendak menunaikan haji di MAKKAh...ketika itu saya baru tingkatan 4... berat utk saya menerimanya, tetapi dia begitu mempercayai saya...ke mana sahaja dia pergi, mesti dia teringatkan saya... kadangkala membuat kenduri utk saya...setiap kali saya pulang ketika masih belajar di matrikulasi dan Universiti pasti dia akan memesan dan mengirimkan duit sebagai bekal belanja katanya...sedekah buat orang yg menuntut ilmu... walaupun sekadar RM10... Itulah antara salah seorang guru Quran saya di KG... saya sangat Menyayangi mereka sepenuh hati saya... Kadangkala btul kata orang, apa yang kita ada jarang kita hargai, tetapi bila sudah tiada dan pergi akan kita merasakan kerinduan dan menyayanginya... Tapi Allah lebih sayangkan mereka... amalkan segala ilmu yg mereka ajarkan... Moga Allah melipat gandakan pahala kpd mereka...

begitulah, yang hidup pasti akan mati... Kita semua bersedialah dan berbekallah...

Ya Allah Tempatkanlah Rohnya bersama para solihin, dan Muttaqim... (T_T)

Hazli
13/12/2010
11:16pm

Assalamu'alaikum Wbt...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang


Entri kali ini sangat simple... actually skrg tgh penat...nak rehat-rehatkan minda... so, nak menulis tentang beberapa perkara yang terfikir, melihat dan mendengar... lagipun nak rehat sekejap lepas dok fikir n buat Master plan untuk Majlis Karisma Selangor nanti... =)

komplek sukan Kelana Jaya.

Lebih kurang kul 5 ptg tadi (12/12/2010) : join riadah utk jiluna dan Ikhwah ikram PJ...so turun sama2 main badminton...bawa adik sekali yang tingkatan 2 tu sekali...maklumlah cuti sekolah umi suh datang sini... xlah dia dok melepak kat rumah...lagipun, kakak dia blh ajar mengaji sepanjang kat sini...bnyk lagi yang tak betul bila baca Quran hermmmmm... oklah, habis2 main badminton.. ada slot tazkirah, so, akhi rizal menyampaikan tazkirah setelah selesai bermain... Tajuknya lebih kurang tentang bakat2 yang ada pada diri kita masing mesti seiringkan dengan islam dan da'wah itu sendiri... jadi sebenarnya kita boleh menyumbang dari pelbagai sudut utk islam... ada yg boleh menyampaikan mesej islam dgn menyanyi, menjadi director, bercakap, blogging, menulis dan apa saja... jadi pesan utk bersama, manfaatkan setiap keudahan dan bakat yang ada pada diri kita utk islam... Allah akan melihat setiap detik usaha kita yang ikhlas untuk menegakkan agamanya... moga allah pilih kita Insyaallah...

Apartment seri Tioman (2), Gombak Setia

Dah banyak kali saya terpandang aneh... kerap kali mata saya tak mengalih pandangan pada DIA... kadang-kadang bila terpandang...muka akan jadi hairan...akal akan terbatas memikirkannya... hati saya sayu tatkala mengenangkannya... hati saya cukup bersyukur kerana disedarkan oleh allah tentang perkara ini...
Ianya tentang sekumpulan kanak-kanak di apartment ini... 1 kumpulan kanak-kanak tu ada lebih krang 8-10 orang...kenakalan mereka memang tidak boleh tergambar dgn kata...kadangkala bergaduh, adakalanya menangis...seringkali kedengaran jeritan-jeritan... kalu mencarut yang tidak baik tu, mungkin tidak keterlaluan kalu saya katakan sangat sinonim atau biasa sangat...dah jadi macam percakapan biasa...Dimana hilangnya AKAL BUDI agama...Dimana terhakisnya akhlak mulia...ke Mana pupus nilai murni yang diajarkan... Subhanallah... Beginikah jika Dunia sudah akhir Zaman...Bnyknya Fitnah... Manusia dah makin mengejar Dunia Siang dan Malam... langsung hilang kepedulian pada akhirat...tempat tinggal yang abadi selamanya...LUPA akan kehidupan selepas ini yang tiada lagi berulangnya kehidupan yang lain seleps itu... pengajaran yang semoga allah tegarkan dan sentiasa pesankan dan bisikkan pada hatiku utk sentiasa menginsafi dan sujud padanya... Moga saban hari dipengakhiran malam-malamku...di pengakhiran sujud-sujudku...dipengakhiran Nyawaku...dipengakhiran hidupku...dipengakhiran keimananku yang telah terbukti hanya utknya... juga dipengakhiran tangisanku kepadanya kerana Takutkannya jua CINTAKANNYA...

Didalam kumpulan kanak-kanak yg ramai tadi tetiba mataku terpandang pada seorang kanak-kanak...yang aneh dari yang lain...memang pelik...dari family yang sama...juga spesis yang sama juga...cuma berlainan bangsa... anak kpd FOREIGNER yang tinggal disni rupanya...dia berkawan dengan kanak=kanak disini...kulitnya gelap, bila terpandang teringat cerita BILAL bin rabah... dari somalia...cukup terserlah kontrasnya...memang tak boleh nak tipu...dia adalah yang terasing...mudah dikenal kerana warna kulitnya sangat menonjol...kadang2 tergelak kecil dibuatnya...mahu tidaknya, sangat fasih berbahasa melayu...dengan caranya bergaduh,menjerit, mencarut...mimik mukanya pun memang sebijik/sejibik melayu...cuma warna kulitnya,sekali saya katakan memang xboleh nak tipu punyer... tapi itulah hakikat, dia telah membesar bersama dgn kanak-kanak melayu... saya bertanya pada kakak,along pernah tgok tak sorang anak foregner yg bergaul dgn bdk2 melayu tu...along ajawab,dah biasa dah...memang dia dari kecik hingga besar memang berkawan dgn anak-anak melayu disini... betul, sekali saya memerhatikan gerka gerinya membuatkan saya terpanar/ terkesima/kelu tanpa bunyi =)...dalam hati,bersyukur padamu ya allah memberi aku faham tentang suatu perkara ini...

Apakah itu, Pengaruh yang besar pada anak-anak adalah persekitaran yang tempatnya membesar...Jika tidak dididik dgn baik/ diasuh dgn persekitan atau biah yang mulia...tunggulah akan kerosakan anak-anak jika ibubapa mengabaikannya...Hatta persekitaran sekolah sekalipun...YA Allah cabarannya dalam mendidik Anak-anak dan Remaja pada Dunia akhir ini... , binalah dari awal tentang biah anak2 dgn persekitaran yang baik iaitu libatkanlah dia dgn kawan2 yg soleh iaitu dar jamaah yang baik...Moga akan terbimbing hati dan akhlaknya nanti...Subhanallah...Ingatkan Aku ya ALLAh nanti...Sedarkan aku ya Allah nanti...berkatilah aku ya Allah nanti... (T_T)...

sekian,,,

Hazli
12/12/2101
11:40pm...

dicopy utk sharing... =)

Salah satu hadits yang menggambarkan era penuh fitnah di akhir zaman tampaknya sangat sesuai dengan kondisi dunia dewasa ini. Di dalamnya Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan bahwa pada masa itu sulit sekali menemukan orang yang istiqomah. Yang ada ialah orang-orang yang di pagi hari masih beriman kemudian di waktu sore ia menjadi kafir. Demikian pula ada yang di waktu sore beriman namun keesokan hari di waktu pagi ia telah menjadi kafir.

بَادِرُوا فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ

يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا وَيُمْسِي مُؤْمِنًا

وَيُصْبِحُ كَافِرًا يَبِيعُ دِينَهُ بِعَرَضٍ مِنْ الدُّنْيَا

Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Bersegeralah beramal sebelum datangnya rangkaian fitnah seperti sepenggalan malam yang gelap gulita, seorang laki-laki di waktu pagi mukmin dan di waktu sore telah kafir, dan di waktu sore beriman dan pagi menjadi kafir, ia menjual agamanya dengan kesenangan dunia." (HR. Ahmad No. 8493)

Sikap tidak istiqomah kata Nabi shollallahu ‘alaihi wa sallam disebabkan karena orang pada masa itu lebih mengutamakan kepentingan atau kemaslahatan dunia daripada memelihara keutuhan dien-nya (agama) alias imannya. Orang seperti ini telah tenggelam ke dalam faham bahkan ideologi materialisme.

Berdasarkan hadits ini berarti kita dapat simpulkan bahwa seseorang yang telah mengucapkan dua kalimat syahadat atau mengaku muslim haruslah bersikap sangat waspada ketika ia menjalani era penuh fitnah di Akhir Zaman. Ia harus memahami bahwa bentuk pelanggaran terhadap Allah dapat berakibat kepada dua macam akibat. Pertama, ada yang berakibat seseorang menjadi berdosa, namun di mata Allah dosanya itu tidak menyebabkan dirinya keluar dari Islam. Artinya Allah masih tetap mengakui eksistensi iman pelaku dosa tersebut. Ia masih tetap dipandang sebagai seorang muslim atau seorang yang beriman.

Namun yang kedua, ada pula jenis dosa yang tidak saja pelakunya dipandang telah bermaksiat kepada Allah, tetapi bahkan mengakibatkan pelakunya tidak lagi dipandang masih beriman di mata Allah. Artinya perbuatan dosa yang dilakukannya telah membatalkan imannya. Allah menilai pelaku dosa tersebut telah keluar dari Islam alias menjadi kafir. Inilah yang sangat perlu kita khawatirkan. Dan hadits di atas jelas mengindikasikan fenomena ini. Jadi, di era penuh fitnah kita akan dengan mudah melihat adanya orang-orang yang di pagi hari masih beriman, namun karena satu dan lain hal, tiba-tiba di waktu sore ia telah menjadi kafir, copot imannya. Demikian pula ada mereka yang di waktu sore masih beriman, namun entah apa yang terjadi di malam harinya, tiba-tiba keesokan paginya ia telah menjadi kafir.

Di dalam kitabnya berjudul Dhawabith At-Takfir ‘inda Ahlis-Sunnah wa Al-Jama’ah, Mas’ud bin Faisol menguraikan sembilan Pembatal Keimanan yang disepakati oleh para ulama:

1. Sombong dan menolak beribadah kepada Allah subhaanahu wa ta’ala, walaupun membenarkan dan mengakui kebenaran Islam
2. Syirik dalam beribadah kepada Allah subhaanahu wa ta’ala
3. Membuat perantara dalam beribadah kepada Allah subhaanahu wa ta’ala dan meminta pertolongan kepada selain Allah subhaanahu wa ta’ala
4. Mendustakan Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam atau membenci sesuatu yang beliau bawa walaupun ia melakukannya
5. Tidak mengkafirkan orang-orang musyrik atau ragu terhadap kekafiran mereka atau membenarkan mazhab (faham/keyakinan) mereka
6. Memperolok-olok Allah subhaanahu wa ta’ala, Al-Qur’an, Al-Islam, pahala dan siksa, dan yang sejenisnya, atau mengolok-olok Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam atau salah seorang Nabi ‘alaihimus-salam, baik ketika bergurau ataupun sungguhan
7. Membantu orang musyrik atau menolong mereka untuk memusuhi orang Islam
8. Meyakini bahwa ada sebagian orang yang boleh keluar dari ajaran Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam dan tidak wajib mengikuti ajaran beliau
9. Meyakini ada petunjuk yang lebih sempurna daripada petunjuk Nabi shollallahu ‘alaihi wa sallam atau meyakini ada hukum yang lebih baik daripada hukum beliau yang berlandaskan syariat Allah subhaanahu wa ta’ala

Kita semua berlindung kepada Allah dari perbuatan dosa, baik yang menyebabkan diri kita dipandang “sekadar” bermaksiat kepada Allah, apalagi yang sampai menyebabkan diri kita tidak lagi dipandang Allah masih merupakan seorang beriman. Na’udzubillahi min dzaalika.

www.eramuslim.com

Di copy dr Keluarga Ukhuwwah Islamiah utk sharing... =)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak akan masuk neraka seseorang yang menangis karena merasa takut kepada Allah sampai susu [yang telah diperah] bisa masuk kembali ke tempat keluarnya.” (HR. Tirmidzi [1633]).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda, “Ada tujuh golongan yang akan dinaungi oleh Allah pada hari ketika tidak ada naungan kecuali naungan-Nya; [1] seorang pemimpin yang adil, [2] seorang pemuda yang tumbuh dalam [ketaatan] beribadah kepada Allah ta’ala, [3] seorang lelaki yang hatinya bergantung di masjid, [4] dua orang yang saling mencintai karena Allah; mereka berkumpul dan berpisah karena-Nya, [5] seorang lelaki yang diajak oleh seorang perempuan kerkedudukan dan cantik [untuk berzina] akan tetapi dia mengatakan, ‘Sesungguhnya aku takut kepada Allah’, [6] seorang yang bersedekah secara sembunyi-sumbunyi sampai-sampai tangan kirinya tidak tahu apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya, dan [7] seorang yang mengingat Allah di kala sendirian sehingga kedua matanya mengalirkan air mata (menangis).” (HR. Bukhari [629] dan Muslim [1031]).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda, “Ada dua buah mata yang tidak akan tersentuh api neraka; mata yang menangis karena merasa takut kepada Allah, dan mata yang berjaga-jaga di malam hari karena menjaga pertahanan kaum muslimin dalam [jihad] di jalan Allah.” (HR. Tirmidzi [1639], disahihkan Syaikh al-Albani dalam Sahih Sunan at-Tirmidzi [1338]).

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak ada yang lebih dicintai oleh Allah selain dua jenis tetesan air dan dua bekas [pada tubuh]; yaitu tetesan air mata karena perasaan takut kepada Allah, dan tetesan darah yang mengalir karena berjuang [berjihad] di jalan Allah. Adapun dua bekas itu adalah; bekas/luka pada tubuh yang terjadi akibat bertempur di jalan Allah dan bekas pada tubuh yang terjadi karena mengerjakan salah satu kewajiban yang diberikan oleh Allah.” (HR. Tirmidzi [1669] disahihkan oleh Syaikh al-Albani dalam Sahih Sunan at-Tirmidzi [1363])

Abdullah bin Umar radhiyallahu’anhuma mengatakan, “Sungguh, menangis karena takut kepada Allah itu jauh lebih aku sukai daripada berinfak uang seribu dinar!”.

Ka’ab bin al-Ahbar rahimahullah mengatakan, “Sesungguhnya mengalirnya air mataku sehingga membasahi kedua pipiku karena takut kepada Allah itu lebih aku sukai daripada aku berinfak emas yang besarnya seukuran tubuhku.”

Ibnu Mas’ud radhiyallahu’anhu mengatakan; suatu ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadaku, “Bacakanlah al-Qur’an kepadaku.” Maka kukatakan kepada beliau, “Wahai Rasulullah, apakah saya bacakan al-Qur’an kepada anda sementara al-Qur’an itu diturunkan kepada anda?”. Maka beliau menjawab, “Sesungguhnya aku senang mendengarnya dibaca oleh selain diriku.” Maka akupun mulai membacakan kepadanya surat an-Nisaa’. Sampai akhirnya ketika aku telah sampai ayat ini (yang artinya), “Lalu bagaimanakah ketika Kami datangkan saksi bagi setiap umat dan Kami jadikan engkau sebagai saksi atas mereka.” (QS. an-Nisaa’ : 40). Maka beliau berkata, “Cukup, sampai di sini saja.” Lalu aku pun menoleh kepada beliau dan ternyata kedua mata beliau mengalirkan air mata.” (HR. Bukhari [4763] dan Muslim [800]).

Dari Ubaidullah bin Umair rahimahullah, suatu saat dia pernah bertanya kepada Aisyah radhiyallahu’anha, “Kabarkanlah kepada kami tentang sesuatu yang pernah engkau lihat yang paling membuatmu kagum pada diri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam?”. Maka ‘Asiyah pun terdiam lalu mengatakan, “Pada suatu malam, beliau (nabi) berkata, ‘Wahai Aisyah, biarkanlah malam ini aku sendirian untuk beribadah kepada Rabbku.’ Maka aku katakan, ‘Demi Allah, sesungguhnya saya sangat senang dekat dengan anda. Namun saya juga merasa senang apa yang membuat anda senang.’ Aisyah menceritakan, ‘Kemudian beliau bangkit lalu bersuci dan kemudian mengerjakan shalat.’ Aisyah berkata, ‘Beliau terus menerus menangis sampai-sampai basahlah bagian depan pakaian beliau!’. Aisyah mengatakan, ‘Ketika beliau duduk [dalam shalat] maka beliau masih terus menangis sampai-sampai jenggotnya pun basah oleh air mata!’. Aisyah melanjutkan, ‘Kemudian beliau terus menangis sampai-sampai tanah [tempat beliau shalat] pun menjadi ikut basah [karena tetesan air mata]!”. Lalu datanglah Bilal untuk mengumandangkan adzan shalat (Subuh). Ketika dia melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menangis, Bilal pun berkata, ‘Wahai Rasulullah, anda menangis? Padahal Allah telah mengampuni dosa anda yang telah berlalu maupun yang akan datang?!’. Maka Nabi pun menjawab, ‘Apakah aku tidak ingin menjadi hamba yang pandai bersyukur?! Sesungguhnya tadi malam telah turun sebuah ayat kepadaku, sungguh celaka orang yang tidak membacanya dan tidak merenungi kandungannya! Yaitu ayat (yang artinya), “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi….dst sampai selesai” (QS. Ali Imran : 190).” (HR. Ibnu Hiban [2/386] dan selainnya. Disahihkan Syaikh al-Albani dalam Sahih at-Targhib [1468] dan ash-Shahihah [68]).

Mu’adz radhiyallahu’anhu pun suatu ketika pernah menangis tersedu-sedu. Kemudian ditanyakan kepadanya, “Apa yang membuatmu menangis?”. Maka beliau menjawab, “Karena Allah ‘azza wa jalla hanya mencabut dua jenis nyawa. Yang satu akan masuk surga dan satunya akan masuk ke dalam neraka. Sedangkan aku tidak tahu akan termasuk golongan manakah aku di antara kedua golongan itu?”.

al-Hasan al-Bashri rahimahullah pun pernah menangis, dan ditanyakan kepadanya, “Apa yang membuatmu menangis?”. Maka beliau menjawab, “Aku khawatir besok Allah akan melemparkan diriku ke dalam neraka dan tidak memperdulikanku lagi.”

Abu Musa al-Asya’ri radhiyallahu’anhu suatu ketika memberikan khutbah di Bashrah, dan di dalam khutbahnya dia bercerita tentang neraka. Maka beliau pun menangis sampai-sampai air matanya membasahi mimbar! Dan pada hari itu orang-orang (yang mendengarkan) pun menangis dengan tangisan yang amat dalam.

Abu Hurairah radhiyallahu’anhu menangis pada saat sakitnya [menjelang ajal]. Maka ditanyakan kepadanya, “Apa yang membuatmu menangis?!”. Maka beliau menjawab, “Aku bukan menangis gara-gara dunia kalian [yang akan kutinggalkan] ini. Namun, aku menangis karena jauhnya perjalanan yang akan aku lalui sedangkan bekalku teramat sedikit, sementara bisa jadi nanti sore aku harus mendaki jalan ke surga atau neraka, dan aku tidak tahu akan ke manakah digiring diriku nanti?”.

Suatu malam al-Hasan al-Bashri rahimahullah terbangun dari tidurnya lalu menangis sampai-sampai tangisannya membuat segenap penghuni rumah kaget dan terbangun. Maka mereka pun bertanya mengenai keadaan dirinya, dia menjawab, “Aku teringat akan sebuah dosaku, maka aku pun menangis.”

Kalau al-Hasan al-Bashri saja menangis sedemikian keras karena satu dosa yang diperbuatnya, lalu bagaimanakah lagi dengan orang yang mengingat bahwa jumlah dosanya tidak dapat lagi dihitung dengan jari tangan dan jari kaki? Laa haula wa laa quwwata illa billah! Alangkah jauhnya akhlak kita dibandingkan dengan akhlak para salafush shalih? Beginikah seorang salafi, wahai saudaraku? Tidakkah dosamu membuatmu menangis dan bertaubat kepada Rabbmu? “Apakah mereka tidak mau bertaubat kepada Allah dan meminta ampunan kepada-Nya? Sementara Allah Maha pengampun lagi Maha penyayang.” (lihat QS. al-Maa’idah : 74).

Moga bermanfaat , dan Moga bisa menangis di tengah malam dikala orang tertidur lelap , sedangkan kita berlinang air mata memohon ampunan-Nya ..aamiin.

-Di ambil dr Ukhuwwah islamiah utk dishare...


Asalammualaikum warohmatulahi wabarokatuh... Bismilahirohmanhirohim
Terbentang Permadani ke Syurga.Indahnya malam membelaimu dalam kesunyian.Menetes hujan hati bermuara di pipi.Merayu sang ilahi tuk kabulkan pinta hati..

Di sepertiga malam Engkau terjaga.Sadar. dan memilih meninggalkan dekapan malam..
Merajut tali- tali kerinduan dengan sang ilahi , Dengan cinta abadi, yang selalu melekat di dalam hati..

air seluas samudera tidak bisa menghilangkan satu titik dosa tapi satu tetes air mata bisa menghapuskan lautan dosa.

Allah Subhannahu wa Ta'ala Berfirman : "Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan kekhusyuan mereka bertambah". (QS. 17:109)

Firman-Nya yang lain,"Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Rabbnya Yang tidak tampak oleh mereka, mereka akan memperoleh ampunan dan pahala yang besar" (QS. 67:12)

Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam bersabda: "Tujuh golongan yang mendapat naungan Allah pada suatu hari yang tidak ada naungan kecuali naungan Allah; …(dan disebutkan diantaranya) seseorang yang berzikir (ingat) kepada Allah dalam kesendiriannya kemudian air matanya mengalir" ( HR. al-Bukhari, Muslim dan lain-lainya )

Rasulullah bersabda: "Tidak akan masuk ke dalam api neraka seseorang yang menangis karena takut kepada Allah hingga air susu ibu (yang sudah diminum oleh anaknya) kembali ke tempat asalnya" ( HR.at-Tirmidzi )

Rasulullah bersabda : "Barangsiapa yang mengingat Allah kemudian dia menangis sehingga air matanya mengalir jatuh ke bumi niscaya dia tidak akan diazab pada hari kiamat kelak" (HR. Al-Hakim dan dia berkata sanadnya shahih)


Memperbanyak Do'a agar Allah Ta'ala menganugerahkan karunia-Nya kepada kita agar bisa menangis karena takut padaNya. Hendaklah kita selalu bermunajat pada-Nya dan sungguh-sungguh dalam berdo'a agar kita dijauhkan dari hati yang tidak khusyu' dan mata yang tidak bisa menangis.

Jangan Meremehkan Dosa, karena dosa sekecil apa pun akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah. Ibnu Mas'ud ra berkata, “Sesungguhnya seorang mukmin melihat dosa-dosanya seakan-akan dia berada di bawah sebuah gunung dan dia khawatir kalau gunung itu ditimpakan kepadanya. Sedangkan seorang fasik melihat dosa-dosanya seperti dia melihat seekor lalat yang bertengger di hidungnya.

Tangisnya semakin pecah ketika melantunkan ayat-ayat Suci Al-qur'an

Para penghuni neraka menyeru para penghuni surga, "Tuangkanlah (sedikit) air kepada kami atau rezki apa saja yang telah dikaruniakan Allah kepadamu." Mereka menjawab, "Sungguh, Allah telah mengharamkan keduanya bagi orang-orang kafir." (Yaitu) Orang-orang yang menjadikan agamanya sebagai permainan dan senda gurau, dan mereka telah tertipu oleh kehidupan dunia. Maka pada hari ini (kiamat), Kami melupakan mereka sebagaimana mereka dahulu melupakan pertemuan hari ini, dan karena mereka mengingkari ayat-ayat Kami." (QS. Al-A`raf[7] : 50-51)

Sungguh tangisan merupakan tangisan yang Allah Subhanahu wa Ta'ala . cintai. Tangisan seperti ini akan semakin mengangkat derajat seorang hamba di sisi Allah Subhanahu wa Ta'ala .

Dari saat ini mari kita mempertimbangkan air mata yang keluar, jangan sampai keluarnya air mata karena kita tidak mendapatkan keinginan hawa nafsu, jangan sampai kita menangis karena kebatilan. Bijak dalam mengeluarkan air mata merupakan pertanda jernihnya hati dan benarnya iman seorang hamba.

Dari dua dini hari hingga subuh hampir tersentuh, waktu- waktu ini akan kita sambut dengan wajah penuh cahaya. Sepertiga malam terakhir adalah malam yang bertabur mukjizat. Tetesan dan percikan air wudlu yang jatuh membasahi bumi menambah indahnya malam yang penuh keheningan. Tenang dan syahdu. Kita pun mengerjakan shalat tahajud. Shalat yang didirikan setelah terjaga dari tidur.


Lembutnya sinar rembulan disertai desahan angin malam seakan menjadi pernak- pernik saat melakukan sujud yang panjang. Rintihan doa dan deraian air mata yang jatuh menyatu dalam heningnya malam yang syahdu. Para malaikat memuji dan Allah pun memberikan penghargaan kepada ahli- ahli tahajud dengan mempersembahkan sebuah kamar khusus di Surga.

Rosulullah bersabda : “Sesungguhnya di surga itu ada kamar yang sisi luarnya terlihat dari dalam, dan sisi dalamnya terlihat dari luar. Disediakan untuk mereka yang memberi makan orang- orang yang memerlukannya, menyebarkan salam, serta mendirikan sholat tahajud pada saat manusia terlelap dalam tidur malam”. (HR. At Thabrani dan Al Hakim).

Dinginnya malam dan tetesan embun yang membasahi dedaunan seolah menjadi saksi, bukti kecintaan kita kepada Allah dalam untaian dzikir yang terurai. Malam- malam yang berlalu adalah malam penuh kemesraan dalam bingkai ketaqwaan. Sungguh sangat menawan, dan para muhsinun pun tidak ingin melewatkannya sehingga wajah mereka bersinar saat menyambut kedatangan Allah pada 1/3 malam yang terakhir.

Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda : “Allah turun ke langit dunia pada 1/3 malam yang terakhir, lalu ia berfirman: Barangsiapa yang berdoa kepadaKu pasti Aku kabulkan. Barangsiapa yang memohon kepadaKu pasti Aku beri, dan barangsiapa yang meminta ampun kepadaKu pasti Aku ampuni. (HR. Muslim)

Orang- orang shalih zaman dahulu sangat menjaga shalat malam mereka. Kerinduan mereka akan 1/3 malam adalah hal yang tek terperi. Bahkan, penghujung malam menjadi kenikmatan terbesar mereka. Abu Sulaiman berkata : “Jika bukan karena malam, aku tidak suka untuk tinggal di Dunia ini”. Ibnu Munkadir berucap: “Tidak ada kelezatan Dunia ini, kecuali pada 3 hal, yaitu: qiyamul lail, bertemu dengan saudara seiman, dan shalat berjamaah.


Bagaimana dengan Kita wahai saudaraku ..??
Masihkan kita terpesona dengan hangatnya dekapan malam yang penuh tipuan..?
Sampai kapan kita akan melewatkan malam- malam berharga kita tanpa shalat malam..?

Ingatlah, bahwa Rosulullah pernah bersabda : ”Orang yang cerdik ialah orang yang dapat menaklukkan hawa nafsunya dan beramal untuk bekal setelah ia meninggal. Dan orang yang lemah ialah yang mengikuti hawa nafsunya dan berangan- angan muluk terhadap Allah”. (HR. Abu Dawud). Jadi, lakukanlah apa yang terbaik yang bisa kita lakukan. Tidak hanya untuk Dunia ini, namun juga untuk kehidupan Kita yang lebih baik di tingkat kehidupan berikutnya.


Dari al-Abbâs Bin Abdul Muthallib Radhiallaahu anhu , Nabi Shalallaahu alaihi wasalam bersabda, artinya,
"Dua jenis mata yang tidak tersentuh api neraka, (pertama) mata yang menangis (ditengah kesendirian) dimalam hari karena takut pada Allah Subhannahu wa Ta'ala , dan (kedua) mata yang digunakan untuk berjaga-jaga (pada malam hari) di jalan Allah." (HR. At-Thabrani)

Dari Zaid Bin Arqom Radhiallaahu anhu , dia berkata, "Seseorang bertanya kepada Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam , “Ya Rasulullah dengan apa aku membentengi diri dari api neraka? Rasulullah menjawab, “Dengan air matamu, karena mata yang menangis karena takut pada Allah niscaya neraka tidak akan menyentuhnya selama-lamanya" ( HR. Ibnu Abi Dunya dan Ashbahâny )


Semoga Allah Ta'ala menjadikan kita termasuk hambaNya yang senantiasa menangis karena takut padaNya.








Assalamu'alaikum WBT...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Algi Maha Penyayang...

Post saya Kali ini adalah Ilham dan Inspirasi setelah pulang dari Walimah kawan baik/ikhwah yang dulu membonceng motosikal bersama/mengajarkan(tahsin) Al-Quran kpdnya & kumpulan2nya,yang syura bersama,tidur bersama juga sentiasa saya Doakan Dalam tiap Sujud dahiku ke SeJadah buat dia & Juga Seluruh Ikhwah Akhawat serta Sahabat2 yang aku sangat kasihi Dirimu kerana Allah...-Terima kasih kpd Allah yang mengalirkan kelembutan hatiku utk mengalirkan airmatku ini yang ada Haq utk Diri ntum semua...Alhamdulillah...selamanya dan seumur hidupku ini aku bermohon agar diriku akan terus dipelihara olehmu Ya Allah...bantulah Aku... -Akh Zulhilmi & Farah Idayu-Barakallahu lakuma wabaraka 'alaikuma wa jama'a bainakuma fi Khair...Tak akan aku berputus asa dalam mencari rahmat mu- Don't Despair and Never Loose Hope, cause Allah Is Always By Your Side-


Inilah Episod baru suatu Kehidupan
Yang akan membangun suatu kehidupan yang baru
Suatu kehidupan yang mempunyai Roh yang Baru
Akan Menghiasi wajah Dunia Yang baru
yang akan bergabung dalam tajdid islam yang Padu
mewujudkan Cinta dalam keindahan dunia yang baru
Dilahirkan dari dua hamba yang bersatu
berusaha dan bersama berjuang didalam agamanya
saling berpegangan tangan menggagahi antara sesama
dipertemukan dijalur titik aqidah yang satu tiada dua
dalam keraian hati redha-meredhai,
mencapai kemuncak kemurnian Hati
dalam kasih mengasihi
sesuci embun pagi rahmat ilahi
Didalam suatu barakah yang dicari
Hanya terdapat dalam PERKAHWINAN yang diberkati
Semata untuk taat hanya padanya yang satu selamanya

Bagiku jua BAGIMU
tidak lupa buat semua yang melindungi diri
menjaga Kebaikan diri dan Ummat
binalah dengan Doa Keramat
untuk memperolehi RAHMAt dan BERKAT
Dengam Segala daya usaha yang TEPAT
Dengan dikumpulkan Segala SEMANGAT
Marilah kita mengikat janji yang TAAT
Untuk mencorak Satu Generasi ZURIAT
Dibawah Payung Naungan yang berkat dan Rahmat
Untuk melukis suatu peradaban yang SEJAGAT
Dari BAIT MUSLIM yang dilimpahi SYAFAAT
Diizinkan oleh pemerintah alam SARWAJAGAT
Ameen YA Allah...Perkenankanlah

Buatku dan Jua DIRIMU
Yang Akan Aku Kasihi dan aku Cintai
yang akan aku Jagai hatimu dan dirimu
yang akan aku korbankan diriku buat dirimu
yang akan sentiasa aku alirkan airmataku memohon pada Allah
menempati ibuku dan DIRIMU ke dalam SyurgaNYA
yang akan sentiasa KUREDHAI DIRIMU
dari mulanya Ijab Qabul kita bersama
Moga allah fahamkan aku untuk sentiasa merestuimu
Kerana Kita Didalam Medan Juang yang Sama
Kerna kita terbina dari Tarbiah Dan Da'wah yang Bahagia
Kerana kita dari Bumbung tanzim Tarbiah Yang sama
Kerana kita diSYURA oleh Naqib Naqibah
Dari Satu RUMAH DA'wah Yang SELESA
Dari Situlah Hubungan Mulia KITA BERMULA
Moga ALLAH yang Akan MENGAKHIRKAN KITA
Juga yang Akan memberkati SEUMUR HIDUP KITA BERSAMA
Kerana adik-adiku dan Ibuku juga dari kaummu
membuat aku mengerti akan perasaanmu
Membuatkan aku akan terus menyayangimu
KERANA KAU ISTERIKU hanya kerana ALLAH DIHATIKU
Segalanya DATANG DARIMU YA ALLAH,JUGA KAMI AKAN KEMBALI KEPADAMU
INSYAALLAH- Don't Despair and never Loose HOPE,cause ALLAH is Always By Your side

Buat DIRIKU dan DIRIMU,
SUAMI yang mencintai ALLAH dengan sepenuh JIWA RAGANYA
Dia akan menjadi TELADAN Keluarganya
Bukan agar dihormati anak isterinya.
ISTERI yang mencintai ALLAH dengan SELURUH HATINYA, dia berbakti kepada suamimya bukan agar suami mencintainya.

Diri kita milik Allah, yang maha mengetahui
segala perasaan dalam diri kita HANYALAH ALLAH
lebih dari DIRI KITA SENDIRI
Yang memerintahkan diri kita bernikah adalah ALLAh...
Pernikahan yang terjadi juga Adalah DEngan izin ALLAH...
Bahkan kebahagiaan yang dicapai dan dimiliki juga adalah kerana pertolongan dari ALLAH yang MAHA SEGALANYA...

Sungguh,
Keluarga itu pusat ketenangan,pusat ilmu
Pusat Nasihat,Pusat Kemuliaan...
jika ahlinya teguh mengingati Allah...da jika Ahlinya gigih hidup kerana ALLAH...

Justeru itu, Mari kita bina bersama keluarga yang dekat dengan ALLAH,
keluarga yang dibangunkan sepenuh jiwa dengan mengingati ALLAH,mengenal ALLAH dan TAAT kepada ALLAH...

JUGA mari kita membina bersama...
Keluarga yang sangat menjaga keikhlasan dalam BERAMAL,
kerana kebahagiaan rumahtangga hanya dirasai oleh mereka
yang BERHATI BERSIH DAN IKHLAS...

Membangun sebuah keluarga bukan perkara yang mudah,
mulakanlah denganNIAT yang baik, USAHA yang TEPAT, dan ketekunan berDOA memohon pertolonganNYA...


-Kekurangan yang ditemui menjadikan kita saling melengkapi, Kelebihan yang dimiliki selalu DiSYUKURI-



HAZLI =)
18 NOV 2010 10:31am

p/s: Allah lebih mengetahui diri kita, jika kita memohon DOA padanya dan USAHA DGN CARA YANG TEPAT, pasangan yang kita dapat adalah sebenarnya yang TERBAIK BUAT KITA.
p/s: Cinta yang lahir dihati hendaklah kita lindungi dengan aqidah yang sejahtera barulah bahagia...insyaallah...
P/s: WAJIB cintai ALLAH barulah kita akan memperolehi apa yang dicintai allah,termasuk orang yang dicintai allah.
p/s: Kita tak akan dapat orang kita cintai yang cinta allah kalu 'KITA" atau "Dia" JAUH dari ALLAH kerna allah maha adil penilaiannya.
p/s: BERSYUKURLAH...MAKA NI'MAT TUHANMU YANG MANAKAH YANG INGIN ENGKAU DUSTAI"





Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Assalamu'alaikum wbt...

'Kau' nak pi mana? tunggu-tunggu aku sat lah?... tak banyok mana lagipun,sikit lagi ni..,awat 'hang' lagu tuu...payoh betul bercakap dengan orang xdok telinga ni...dah lah xdok telinga, buto plok tu...nak aja' pi pun tak dengaq kata...ado telinga pun pekak badok oiiiii...sakit hati aku bercakap dengan mangkuk aayun ni...ish..ish...is...orang bercakap dari td 'dia' wat bisu ...buat tak dak mulut...kalu aku dapat, aku ghamaih-ghamaih mulut 'dia'...ni yg susoh ni..kejaq pun tak dapat...nak hambat aku tak larat...malas betul...nak tambat macam kambing sebab bukan menatang orang bela...nak cucuq hidung bukan jenis family lembu...nak aku tenbak bukan jenis spesis ghimau...macam mana aku nak buat 'alien' ni...nak jinak dengan apa ni...xleh jadi ni...

aku kena berubah juga untuk dapatkan 'Dia' ni...kalu tak aku menyesal tak sudah...Dia tak doklah nakal bangat...nakal sikit-sikit tu biasalah,tu pun sebab kita yang buat 'dia' nakal...xleh ni...kena tambat jugak hati 'mugo ni'...kalu tok nyesal pah sumbat-sumbat lah...kena ngejah ni...Kena Doa denga Tuhe biar aku lembut hati dulu...aku jadi disiplin ...pahtu kena sungguh-sungguh nak berubah...doh nak buleh mugo molek...mugo comel lote plok tu...kena jadi juruh lah...kalu dok tuhe tak akan uboh doh kalu peranga lagu tu...mari-mari kita doa ko tuhe suh kita dulu jadi juruh,pahtu kena sungguh nak ko dio bukan main2,pahtu kena ikhtiarlah pulok xleh dik wak sebek supo lembu arab...oooo nyayo ko lembu buleh gelaran lagu tu...lembu nyo molek nama,menasia dok panggil lembu arab...pahtu kata lembu bodo...padahal hok kata tu lah hok bodo nyo...hooo bolah dok ngepeknya..tak habih lagi aku nak ceghito ni...sambung pulok hok sakni...ok, kalu kito nak nok jale hidup kita molek,tertib terning,jelujur,lurus,mulus,kudus kita kena amal saw(satu) karo ni...jagolah dia denga sebenar-benarnyo...lagu mano maksod sebenar-benarnyo tadi...dengan ikut ajaran tuhe n nabi kito Muhammad s.a.w...kita buat da'wah bnyok2...ajok ore jadi baik..pahtu kito pun kena jadi juruh juga lah...

Pembaca yang budiman apa yang saya cuba nak ketengahkan dalam cerita diatas amat wajar kita lihat kedalam diri kita masing-masing...tak perlulah telunjuk itu dituding kerah sesiapa sekalipun...kerana kita lebih tahu menilai diri kita masing-masing...tapi yang pastinya kadang kala kita juga ditipu/tertipu/menipu/terpedaya oleh diri sendiri juga...sesungguhnya llah lebih tepat dalam mengaenal dan menilai kita....

perakatan 'dia', 'mugo ni', 'kau' dan seankatan dengan pengganti nama yang ke-2 dalam certia diatas itu adalah "MASA">.. kalu kita perhalusi dan perdalami isu tentang masa tak habis utk kita tulus dan huraikan andaikata seribu tahun lagi kita akan hidup...itulah hebatnya makhluk Allah Bernama MASA...

Dalam kehidupan kita,kalu kita perasan dan sentiasa fikirkan...kita sentiasa berebut dengan masa...sama ada kita yang dapat tau masa dahulu yang dapat atau kedua-duanya dapat taupun kita yang langsung tak dapat...tapi yang pasti masa itu akan selalu menang...kita akan menang dalam perebutan dengan masa kalu kita berdisiplin dalam soal ibadah dan hubungan kita dengan allah s.w,t...sebab apa, sebab masa tu makhluk allah dia adalah hamba allah...jadi kita kena sentiasa dekati allah,mencintai allah, beribadah pada llah, mengingati allah dalam apa jua keadaan sekalipun...ketika susah atau senang, ketika ujian atau tengan, kita duka tau bahagia, tika sendirian dan beramai-ramai...pendekkan kata dalam setiap denyut nadi kita, setiap detik saat kita...memang susah, tapi itulah realiti yang suatu hakikat...jom kita usaha sama-sama...sayanglah kalu kita sentiasa kalah dengan masa...diakhirat kita nesal tak sudah-sudah...nak balik kat dunia pun tak boleh...last2 dapat seksaan dari allah...nauzubillah... so, katakan TAK MAU pada buang Masa...dan Katakan MAU pada memenuhi masa dengan sebaiknya disisi allah... saya pun sampai sekarang asyik berebut dengan masa... moga llah beri kekuatan pada saya...doakan yer... tak mau lagi nakal-nakal... =) nak jadi adik yang baik..yeay...yeay...yeay...

oklah, samapi takat ni dulu adik tulis dalam blog ni...nanti adik update lagi kalu ada 'masa' ye...assalamualaikum kawan-kawan adik semua... doakan adik yer... hehehheh

kat atas tu gambar adik yer... =)

Adik Hazli
11 nov 2010
pusat pengasuhan UM (PPUM) =)

Assalamu'alaikum wbt...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Engkau Pujaan Insan Soleh
Kehadiranmu Dinanti-nanti tetap diHati
Mulia Dirimu,Anggun Peribadi menjunjung sunnah
Menggamit Hati,Igauan mimpi, Doakan realiti

Engkau mampu mengubah duri,mencemar duli
Menganyam Iman, menuai Taqwa
Engkau hadir tanpa menyapa tetap Dirasai
Meregang yang Basah menyulam Wibawa

Namamu indah titian di Bibir
Memuji,menyanjung menggalas harapan
Usaha,Ikhtiar pantas difikir
Benihkan Iman menyubur Impian.

Pergimu tiada pengganti
Hilanglah seri, melukai hati
Tangisan diri dimalam hari
Mengharap Maghfirah Redha Ilahi
Agar diri Berjumpa Lagi
Umpama kekasih Bagai dinanti

Saat bertemu menjahit Cinta
Merangkul Rindu Mendakap Mulia
Menangis merintih layaknya Hamba
Agar bersatu mendapat syurga

Saat berpisah menangis derita
umpama ditinggal untuk selamanya
Bagaikan sahabat jua Baginda
Takut berpisah belum sempurna

Engkau yang KuRindui
Engkau yang Kukasihi
Engkau yang kucintai
Engkaulah yang ku tunggu-tunggu wahai RAMADHAN...

Ramadhan merupakan bulan penuh barakah yang ditunggu-tunggu dan dinanti-nanti oleh sahabat dan salafussoleh...Demi utk menagih kasih dan cinta dari allah...merebut ganjaran dan anugerah dari allah...Hanya mereka yang benar-benar merasainya dgn Hati...terus berdoa agar mampu melakukan ibadah semaksima mungkin...kerana belum tentu berjumpa kesekian kali...

Moga Kita Umpama para sahabat dan salafussoleh dalam beribadah dibulan ramadhan kali ini... INSYAALLAH... MOga ianya lebih baik lagi dari tahun sebelumnya...Ameen ya rabbal 'alamin...

Hazli
BM,PJ
6:38pm / 6/8/2010

Assalamu'alaikum wbt...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Firman Allah SWT "mdan apabila hamba-ku bertanya mengenai aku, maka(jawablah) sesungguhnya aku dekat. Aku memakbulkan permohonan & permintaan orang yang berDOA apabila dia meminta kepada-ku." (2:186)

Bila mana Allah menyintai seseorang hamba itu, maka mengalirlah dan mekarlah ILHAM SUCI ke dalam hatinya yang membuatkan dia mengenal Tanda kecintaan-NYA. Ada beberapa tanda yang boleh membuatkan manusia dapat merasainya :-

1) Tanda Allah menyintai seseorang insan itu adalah apabila dia menjadi begitu berminat,tekun & merasai kehadiran tuhannya apabila beribadah. ibadah itu luas dimensinya,mencakupi perbuatan yang tidak melanggar syara' dengan niat semata2 kerana allah bemulalah dari kita bangkit dari tidur hinggalah kita tidur kembali...Subhanallah,betapa hebat dan ni'matnya kalau kita dapat merasai pernik-pernik kelazatan dalam beribadah. Kadangkala kita dapat melihat seseorang hamba itu sanggup beribadah hingga melebihi kapasitinya sbg insan lemah, semata2 utk meraih dan menagih cinta Allah Ta'ala.

2)Sabda Rasullullah s.a.w " Jika Allah mencintai seorang hamba, maka dia berfirman "Wahai jibil, ssungguhnya aku menyintai si Polan, maka cintailah dia"- (hadith Riwayat Imam Ahmad)
. orang yang dicintai allah tidak pernah merasakan ragu-ragu ibadahnya diterima atau ditolak...walaupun hatinya terkadang merasakan perasaan "HARAP" dan "TAKUT"...Harap agar amalannya diterima, takut amalannya menjadi seperti Debu-debu berterbangan...

3)Juga tanda cinta allah kepada insan yang dicintainya juga apabila seseorang yang malakukan maksiat dan dosa itu membuatkan dia lebih rapat dan hampir kepada Allah Ta'ala...Merasakan dia seorang yang kotor disisi Allah ta'ala...merasakan penyesalan dosa yang selamanya akan menghantui dirinya...merasakan kerendahan diri yang teramat derita ketika sujud memohon keampunan kepada allah...Dia akan terus bangkit dgn Jiwa Hamba membelakangi dosa-dosa lalu dgn penuh keinsafan, taubat dan istighfar kepada allah...ingin kembali padanya dengan hati yang penuh kesejahteraan dan ketenangan...ingat akan dirinya dan bekalannya utk kehidupannya yang sebenar nanti... Firman allah Ta'ala "Katakanlah wahai hambaku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni Dosa kesemuanya. sesungguhnya allah Maha pengampun Lagi Maha penyayang. Dan kembalilah kamu kepada tuhanmu dan berserah dirilah kepada-NYA sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong lagi" (39:53-54)... Janganlah kita menyangka dengan dosa semalam, allah tidak sudi mendengar rintihannya...hanya yang penting kita kembali menginsafi dosa-dosa itu tanpa melakukannya lagi...kembali kepada fitrah yang murni bertuhankan ALLAH SWT... Sabda Rasulullah S.A.W "Demi Tuhan yang diriku berada didalam genggamannya, Seandainya kamu tidak melakukan dosa nescaya allah akan mematikan kamu. Kemudian allah akan mendatangkan satu kaum yang melakukan Dosa dan mereka memoho keampuna kepada Allah lantas Allah mengampuni mereka". (hadith riwayat Imam Muslim)

4) Tanda allah menyintai hambanya lagi adalah apabila dilapangkan dadanya menerima Ilmu yang menjadi petunjuk ke jalan yang benar. bahkan dikirim kedalam hatinya petunjuk hidayah supaya terselamat dari gelombang keganasan yang dilakukannya sendiri...berdoalah terus menerus kepada allah... sabda rasullullah s.a.w " tuhan kita turun ke alngit pada waktu malam tatkala tiba sepertiga malam yang akhir lalu berfirman " siapakah yang berdoa kepadaku nescaya aku terima, siapakah yang meminta kepadaku nescaya aku beri dan siapakah yang meminta ampun nescaya aku ampuni". (hadith riwayat Bukhari dan Muslim).


Aku sangat tersentuh dengan hadith nabi ini..." Apabila Allah mencintai seseorang maka ia akan membuatnya faham mengenai agamanya" (hadith riwayat al-Bukhari & Muslim)


Apa 'Ibrah yang aku perolehi adalah, sentiasa bangun malam memohon,merintih,merayu,menangis disisi Allah Ta'ala...Moga allah kekalkan aku sedemikian hingga sampai masaku nanti...yang aku tidak tahu bila masanya...aku amat gusar dan resah menantikan saat itu...melihat bekalanku yang entah ada tau tidak...aku berusaha menguatkan semangat mujahadah dan pengorbananku utk melayari bahtera kehidupan ini yang penuh dengan dugaan dan tribulasi...sentiada berdampingan dengan Al-quran...mentadabbur dan mengamalkannya...buat panduan sepanjang hayatku...Juga akan ku beramal dgn Sunnah nabi sbg Bukti kasih & cintaku padanya...

Akhir Kalam apa yang aku ingin Ungkapkan disini " Aku memohon padamu Ya Allah Agar Aku Kuat utk terus berhidup dangan Iman yang memenuhi Ruang Hatiku,Tabahkan Aku meneruskan hayatku utk pulang kepangkuanmu Dengan Hatiku yang Sejahtera dan murni...Aku ingin Hatiku Agar terus terpelihara seumpama air yang mengalir didalam Bumi,tidak pernah dicemari dan disentuh oleh Dunia,agar ia tetap mengalir bersih mengikut fitrahnya,terus terpelihara oleh tuhannya...Aku juga ingin Hatiku Umpama bulan purnama...memeliki cahaya indah dalam dakapan malam gelita...terus meyerlah bersih warnanya memecah tirai kegelapan...Agar terus dipayungi oleh allah Ta'ala... ameen ya Rabbal 'Alamin...

Hazli
BM,PJ
12:13pm

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.


Assalamua'alaikum wbt...

Bersyukur Pada Allah yang sentiasa mengajar dan mendidikku...Tatkala ini aku berdepan lagi Ujian yang diberinya padaku...Aku masih mampu tersenyum mekar walaupun semalam menjadi suatu malam yang bersejarah ketika mana aku mendapat msj dari seorang ustaz...tepat 15 sya'ban/26 ogaos 2010 ...Alhamdulillah aku tetap yaqin dgn qada' & qadar dari allah...Moga allah membariskan aku dikalangan orang yang tabah dan sabar...Kerana aku tetap Yaqin dgn janjinya...menetapkan ketentuan yang baik buat yang selayaknya untukku nanti...
http://www.blogger.com/img/blank.gif
Kalau aku mampu menjaga hatiku hingga umurku menjangkau 25 tahun, kenapa aku tidak mampu bersabar menunggu sedikit masa lagi menunggu pilihan buatku...walaupun aku berdepan dengan bnyk mehnah godaan dan fitnah yang terpaksa aku tepis hari ke hari dalam hidupku semata2 ingin menjaga sekeping hati ini agar tulus suci...buat yang halal anugerah darinya...untuk menyerahkan rasa cinta yang terpendam dalam dan lama buat bakal isteri yang tidak pernah aku tahu siapa pilihannya utkku... Dan aku Yaqin dengan jalan yang ini...aku tidak pernah gusar dan bersedih...apatah lagi kecewa...Tatkala aku mendengar suatu arahan dari kepimpinan supaya urusan BM diuruskan oleh mereka yang dipilih, aku Sami'na wa ata'na...aku belajar utk mendengar dan patuh arahan jamaah...supaya inilah buktinya keberadaban aku pada jamaah yang aku fahami dan beriman dgnnya selagi ianya adalah tidak menyanggahi sama sekali Al-Quran dan As-sunnah...walaupun dalam masa ini aku mempunyai banyak pilihan dan cadangan... alhamdulillah...syukur,allah memberi faham kepadaku tentang urusan ini...

Terkadang aku terfikir tentang suatu perkara ini...Ramai orang apabila melihat cerita KCB ini, terus ingin menjadi seperti watak utama...terus mencari kondisi agar perjalanannya adalah sama...mungkin ada baiknya kerana terpengaruh dgn watak dan akhlak sebegitu sehingga kalu boleh hidupnya juga akan jadi begitu,termotivasi... Tapi tidak bagiku...Fikrahku tidak sebegitu...aku adalah aku...yang sentiasa tidak menjadikan sesuatu itu sabagai sandaran dasar...tidak ingin terpengaruh dgn hawa nafsu...jujurnya biarlah ia akan tersemat indah didalam hatiku....

Aku mesti jadi yang terbaik buat bakal keluargaku nanti...akulah yang akan memimpin mereka sebaiknya...menjaga setiap inci akhlak,adab dan rasa hormat agar aku menjadi qudwah utk mereka...kerana aku adalah pemimpin...Agar Ibadahku,akhlakku,bicaraku,perbuatanku,fikrahku akan memayungi mereka...Aku sunggguh terhutang Budi padaMU YA ALLAH...Moga Aku menjadi hamba yang soleh dan musleh disisimu...Ameen...

Teringat lagu ini, cukup menyentuh hati lelaki ini...Moga segalanya baik buatku juga buat Semua...Aku Berdoa utk kebahagiaan kita semua...

Perantau
Album : Secercah Pewarna
Munsyid : The Zikr
http://liriknasyid.com

Perantau musafir perjuangan
Tabahkanlah hatimu
Berjuang di rantau orang
Sedih pilu hanya engkau yang tahu

Ingatan anak dan isteri
Janganlah menghiris hatimu
Kerinduan desa nan permai
Janganlah melemahkan semangat juangmu

Di waktu ujian badai terus melanda

[ Perantau lyric found on www.lirik.my ]
engkau tetap gigih berjuang
membenarkan sabda junjungan
Terus memburu menuntut janji
Pastilah Islam gemilang lagi

Tapi pejuang kembara perjuangan
Ujian bukan batu penghalang
Kerana itulah syarat dalam berjuang


Oh pejuang
Di manapun ada ketenangan
Di manapun ada kebahagiaan
Bila insan kenal pada Tuhan
Kasih sayang dan pembelaan-Nya
bagi insan yang menyerahkan
Jiwa dan raga, anak dan isteri
Kepada Allah



p/w:Ujian itu datang tanpa diminta,moga allah permudahkan utk melaluinya...doa agar dia setanding iman kita...
p/w: oh pejuang, dimana pun ada ketenangan, dimana pun ada kebahgiaan...

hazli =)
BM PJ

Assalamu'alaikum W.b.t...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lahi Maha Penyayang...

Rezeki dari hasil kerja atau pencarian yang menitikberatkan soal halal haram akhir zaman ini sering dipandang enteng oleh sesetengah individu/masyarakat/pihak dan golongan...tidak ada lagi soal rasa suatu tanggungjawab yang berat dalam sedaya upaya mencari rezeki yang halal...ianya berlaku pada batang tubuh mereka samada bekerja sabagai kakitangan kerajaan/swasta/persendirian/perniagaan dan muamalah yang lain lagi sekalipun beragama islam...islam begitu memandang serius dan tegas alam soal halal haram dalam muamalah kehidupan lebih-lebih lagi yang bersangkut- paut dengan halnya makanan... Nas2 dari al-Quran & Hadith bnyak menekankan soal ini... mari kita hayati bersama hadith shohih ini... " Dari Abu Hurairah r.a katanya,:Rasulullah SAW bersabda:”Hai manusia! Sesungguhnya Allah itu baik. Dia tidak menerima sesuatu melainkan yang baik. Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepada orang-orang mukmin seperti yang diperintahkan-Nya kepada para Rasul. Firman-Nya:” Wahai para rasul, Makanlah makanan yang baik-baik (halal) dan kerjakanlah amal soleh. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (al-Mukminun:51) “Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah rezeki yang baik-baik yang telah kami rezekikan kepadamu...”(al-Baqarah:172) Kemudian Nabi SAW menceritakan tentang seorang lelaki yang telah lama berjalan kerana jauhnya perjalanan yang ditempuhnya sehingga rambutnya kusut masai dan berdebu. Orang itu menadah tangannya ke langit dan berdoa:”Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku! “. Padahal makanannya dari barang yang haram, minumannya dari yang haram, pakaiannya dari yang haram dan dia diasuh dengan makanan yang haram. Maka bagaimanakah Allah akan memperkenankan doanya.”

(Muslim)


Oleh itu, buat Diriku sendiri & juga sahabat2 sserta saudara2ku sekalian marilah kita merenung kembali soal rezeki yang kita perolehi hari ini/saat ini/ketika ini...sebenarnya kita banyk berbakti pada orang yang kita sayangi dalam kehidupan kita dengan menghulurkan bantuan samada dengan wang/pakaian/barang makanan/keperluan dan banyak lagi...boleh dikatakan hampir keseluruhan hidup kita bergantung kepada punca rezeki yang kita perolehi dari pendapatan yang kita kerjakan hari ini...kita menyara kedua Ibubapa/memberi duit utk adik2 belajar diIPT/menginfaqkan peratus dari mata pencarian/sedeqah/memberi bantuan kpd kawan/soal makanan arian/pakaian/pengajian/wang saku kpd anak2 sekolah/wang dapur & keperluan isteri dan keluarga/makanan keluarga/motosikal @ kereta dan banyak lagi dengan usaha pencarian kita...Pastikah kita ianya betul2 halal buat orang yang kita sayangi itu...juga buat orang lain disekeliling kita...Jangan kita hari mendengar pujukan dunia..."Hidup ini perlukan Wang...tidak kiralah dari mana...kalu tidak kita akan terhina"...biaralah frasa kata macam mana sekalipun,kita sebagai seorang islam yang yaqin akan janji tuhannya...jagalah dan telitilah tentang soal halam haram dalam kehidupan...Adapun kita tidak terlibat secara terus dengan perkara haram... kita juga mesti/wajib menolak terus tentang soal SYUBHAT...ini adalah soal makan dan minum...masih banyak dimuka bumi allah ini yang boelh kita perolehi...Insyaallah allah akan menilai sikap hambnaya yang etul2 ingain memperolehi redhanya...Yaqinlah wahai diriku dan sahabat sekalian...Apa perkara yang kadang2 kita menganggap ringan sedangkan yang haram tetap haram walaupun pada kita ianya sedikit sekalipun nilainya 1 sen...jikalau kita bekerja kerajaan,jagalah masa bekerja kita dgn sebaiknya...jangan tuanag kerja...jangan kita berjudi sekalipun 1ringgit atau belanja makan dengan kita bertaruh atas apa2 permainan apatah lagi bersubahat dgn perkara yang besar...rasuah pada badan berunifom sekalipun sedikt hanya semata2 utk melepaskan kita dari disaman(relakan bayar saman walaupun nilainya RM3oo berbanding duit supa serendah rm10...takutlah pada allah pada hari akhirat kelak...sebenarnya kita terkadang sering lupa tentang soal kematian dan hari pembalasan...apa yang kita rasakan yang kita masih mempunyai masa utk membentang tiKAR SEJADAH DAN ULANG ALIK KE SURAU memohon keampunan dan taubah dr allah...ataupun kita yaqin yang akhirnya kita akan dimasukkan ke syurga kerana hanaya orang kafir akan kekal dalam neraka buat selama-lamanya...jangan kita merasakan masuk nerakan seketika kita boleh bertahan...belum tetu lagi...kita sering dingatkan tentang perbezaan antara waktu & masa antara akhirat dan dunia sangat jauh berbeza...oleh itu,...mari kita insafi dan sedarkan diri kita.. berbalik pada soal kebaikan yang kita lakukan dengan rezeki dan mata pencarian kita...jangan kita tertipu...kita merasakan kita adalah orang yang baik...menghantar duit pada iu bapa diKg/nafkag anak & isteri/tempat tinggal/sedekah/soal2 perjuangan...sedangkan kita...mata pencarian kita adalah haram pada sisi allah...berbaloikah...tengankah hidup kita...bahagiakah?...berkahkah kehidupan sebegini...mahupun kita mengangkat tangan ke langit pada malam hari dan siang hari memeohon kesejahteraan keluarga dan anak yang soleh...tapi dalam rezeki kita abaikan...akan maqbulkah doa kita? sampaikah pada allah sekalipun kita bnyak beribadah dan berjuang...telitilah akan soal ini wahai diriku dan juga sahabat2ku sekalian...jangan kita cuba bermain sandiwara dgn allah...mengeluarkan zakat bagi membersih harta dan jiwa...sedangkan tentang pencarian yang haram/sikap mencari harta masih dikekalkan...allah itu maha mengetahui...kita membayar zakat bagi membersihkan harta & jiwa dari perkara yang kita tidak sedari/syubat serta rasa Wara' & taat/patuh kita pada allah s.w.t...juga kasih kita pada allah dan rasulnya yang telah mendidik kita...seterusnya rasa yaqin kita pada hari pembalasan... kalu saya berkan contah sebegini mungkin kita boleh fikir bersama... "masyarakat islam melayu atau asia agak sensitif dgn soal haramnya anjing & babi...seolah dua perkara ini adalah dua perkara haram yang berada di"ranking" teratas dalam halal haram...bila berbincang tentang babi & anjing kita cepat meraskan jijik...bila tersntuh kita merasa resah tentang perkara ini...tapi dalam soal halal haram yang lain kita pandang remeh...katalah duit yang tidak halal kita membeli kereta & motosikal...berulang alik dari masjid/tempat erja dan sebagainya...kita tidak mersakan apap2...tapi kalu ditukar kenderaan tadi dengan babi/anjing mesti semua akan terus sedar...apalah kau ni...pergi kerja.masji tunggang babi/anjing... ataupun apabila kita memberi keperluan kpd kenalan kita kita meberi perkara yang tidak halal dari mata pencarian kita...cuba kita renungkan seolah2 kita meberi daging babi/anjing pd kenalan kita dgn niat kasihan dan ingin membantu...saya yaqin kita terus tersedar tentang soal ini...

Oleh itu,sedarlah kita saat ini tentang soalnya halal haram yang allah titik beratkan ... jangan kita hanya tahu hanya perkara haram dalam kehidupan hanyalah Anjing dan babi sahaja... saya memohon maaf atas kekasaran saya dalam menganalogi sedemikian...tetapi apa yang saya rasa ,kita mungkin cepat tersedar dari tidak tersedar lansung...mungkin juga utk diri sendiri... allahu ta'ala a'lam...

P/s: dapat ilham dari rumah ikhwah (BM)...dok tgok duit syiling merata didalam rumah(bilik air/dapur/tepi2 dinding) tapi duit tetap disitu...kadang kat ruang tamu...bnyk sangat...memanglah semuanya duit ikhwah...tapi masing2 xtahu/terlupa...so.sume takut dan was2 nak ambil akhirnya dibiarkan mcm tu jer...bagusnya ikhwah dirumah ni...akhirnya aku mengeluarkan arahan dan pendapat utk mngutip dan kumpulkan bagi pada palestin/surau...allah mereka sangat bagus dalam soal halal haram...ermmm....promote kawan2 nampak... =)

Assalamu'alaikum wbt...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Alhamdulillah masih diberi taufik & inayah dr Allah utk terus menulis lagi... Masih meneruskan kehidupan yang berbaki entah berapa lama... Masih diberi nafas menghirup udara Iman yang Segar Dan Bersih Dengan Tarbiah Dari Allah... Alhamdulillah, tsummalhamdulillah... Ketika ini masih menulis dengan diri yang sepi dan Memujuk Qalbu mengisi bekalan secukupnya... Walaupun sekadar secangkir haruman mawar yang menitis di pepohonan keinsafan kehidupan...

***

Suatu ketika, aku berjalan mengheret kaki berlegar dikawasan rumah...penuh rasa malas dan penat...aku meronda2 petang itu setelah pulang dari tempat kerja...sengaja ingin melihat ragam hidup insan dikawasan itu... Tetiba, mataku tertumpu fokus pada susuk tubuh tua menghayunkan kaki...hayunan sekuat kudrat yang dimiliki...sepasang mata yang penuh kesenduan tersimpan dalam...senyuman kesabaran membuang hempedu...sepasang tangan penuh berjasa & berbakti...yang suatu ketika Dahulu pernah menghayun buaian...kini menggalas amanah & harapan buat yang tercinta...

susuk Ibu tua itu aku perhatikan...kedutan wajah yang akan menjadi saksi kepada semua nanti...penampilan pakaian yang menceritakan tentang kehidupan...aku terus melihat dan memperhatikan...Ibu itu terus berjalan memasuki kedai runcit...berpusing-pusing kiri & kanan mencari sesuatu...mencari sesuatu yang diingini...dan ianya adalah suatu kperluan yang mesti dimiliki...bukan untuk diri...tetapi buat yang menanti...Ibu itu aku perhatikan lagi... Keluar dan masuk beberapa kerap yang dia pun tidak pasti...kian redup matanya memandang langit ilahi...sesekali matanya rebah pada lantai bumi tuhannya...berdzikir seketika mencari keredhaan dihati...seketika kemudian keluar dgn sedikit keperluan...pasrah dgn taqdir hidup yang dikecapi...terus membawa diri memujuk hati...pada sisi yang melihat,terus menyelami hati sanubari...utk berbakti & berbudi...berkongsi rezeki ilahi utk yang menanti...

terkadang aku monolog sendiri, mampukah ibu itu terus membawa kehidupannya dikota raya ini...mengharapkan gaji sebagai seorang tukang cuci...utk menjaga anak2 setelah ketiadaan suami...terpalit keharuan dan kesenduan yang berbunga mekar dijiwa...Tapi siapalah aku utk menilai taqdir allah utknya...Bukankah allah sudah mengaturkan segalanya utknya...menghadirkan aku utk mengenalinya dan berbakti layaknya seorang insani...Allah maha adil...maha cinta...maha pengasih dan penyayang...Allah adalah pemelihara buat seisi alam...usahlah diperhitungkan tentang keadilan allah...apa yang perlu,jalanan kewajipan layaknya seorang hamba dan Saudra... Terima asih allah kerana mengajarkanku tentang perkara ini...

***
uwaaaa...uwaaaa....uwaaa.... Anak ecil itu terus menangis...terkadang hatiku tersentuh sendiri...jarang-jarang hatu tergelak tercuit melihat gelagat si kecil ini...tersenyum aku dibuatnya...terfikir aku seketika tatkala melihatnya...mungkin hadir lagi taufik & inayah allah utkku kali ini...si kecil ini baru berusia beberapa tahun...mungkin 2 @ 3 tahun...tangannya patah...terjatuh ketika bermain kata ibunya...barangkali nakal si kecil ini...anak lelaki...apa hendak dikata...anak seorang perempuan india...aku merenung maksud ke mata si kecil itu...wajahnya jernih tidak berdosa...matanya galak dan terkadang mengalihkan kerana malu agaknya...lebih malu dari remaja perempuan kini...aku terus memerhatikan si kecil itu...setelah tugasku, aku memberitahu ibunya supaya terus berjumpa doktor... dikala itu, aku monolog sendirian lagi...apakah salahnya si kecil itu...ia tidak pernah mengerti dan berdosa...tapi lahirnya ia didalam keluarga kafir...hidupnya pasti umpama kedua arang tuanya...Dimanakah keadilan allah...aku berfikir mencari hujah...allah lebih mengetahui tentang masa depannya...mungkin tidak dia mengikut orang tuanya,moga dia mendapat hidayah nanti...tapi siapa yang ingin menyampaikan kpdnya nanti...adakah orang yang sanggup...mungkin sekarang...kepada orang tuanya...agar dia juga akan terpalit hidayah itu...Adapun,yang lahir sebagai anak seorang muslim...kesudahanya bergantung pada diri sendiri...memilih utk e arah yang baik atau sebaliknya...ramai hari ini memilih hidup ke arah yang sebaliknya...tidak pernah bersyukur...akhirnya hilang asih sayang allah buatnya.... kembalilah...


mungkin sekadar ini... Moga masih mempunyai waktu... Allahu Ta'ala A'lam...

"bagiku Erti Hidup Utk Memberi, Menghargai & mensyukuri"





Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang...


Baru Post...

Alhamdulillah sangat-sangat nak menulis tentang tajuk yang satu ini...Suatu 'ibrah yang Aku Rasai Amat bermakna Allah mengajar Dan Mentarbiahku ebegini rupa..Aku Faham, Aku Rasai...Aku Insafi...Dan Aku akan kembali kpd diriku yang Asal...Tak mahu menjaga hati oarang lain kerana perkara sia-sia...lebih utamakan Haq Allah dlm segala hal tanpa cicirkan muamalah dgn manusia... akan menjadi seperti batu karang dilautan yang tak akan goyah dan tumbang oleh badai walaupun dimana aku berada...kerana Aku yaqini setiap apa yang berlaku ini akan ada hari penghitungnya...tetap ada Akhirat... Akanku terus berpegang pada Tunjang pegangan yang aku pertahankan selama ini dan semakin roboh oleh Kelalaian diriku sendiri...Kini aku Sedar adan Aku terjaga semula...Aku mesti tabah menjaganya Kembali...


Ada Kisah Yang ingin dikongsikan...dah lama dah tp baru nak post... terimalah Seadanya yer... =)

Alkisahhhhhh....TAYYIBBBBB.....

Alhamdulillah...setelah pulang dari makan malam MARS(malam Amal Raudatus Sakinah) di Shah Alam, pulang dgn perut Yang penuh dan hati yang Gembira tak terkata...Dapat melihat kesungguhan semua tetamu yang hadir yang asyik dan sentiasa memperkatakan tentang Lelaki aDalah Pelindung Wanita ( TEMA MAKAN MALAM)... begitu jelas dan terang semangat semua tetamu ingin mempertahankan makhluq allah bernama Wanita...Mungkin baru Dirasai tatkala diHIGLIGHTkan Tajuk ini...Baru dirasai 'iZZAHNya Lelaki SBG Pelindung...Alhamdulillah...Sungguh, aku dapat merasakan begitu jujur dan tulusnya hati mak cik-mak cik dalam menjaga,mentarbiah,mengasuh dan mengajar remaja puteri yang "Masih Belum Temui Jalan Pulang"...begitu hebat mereka menyingsing lengan dan bermandi keringat dalam menjalankan kewajipan sesama muslim,ajaran islam...sentiasa berda'wah...terus berda'wah dan terus berda'wah ke hingga ke akhirnya...Mulianya hatimu wahai para Ibu yang dimuliakan oleh Allah sekalian...aku pasti Tuhan menyediakan tempat terbaik disisinya setara amal yang ibu-ibu tegar mendapatkannya...ameen ya allah...terharu aku melihat para pengajar,para ahli jawatankuasa dan mereka yang terllibat secara langsung ataupun tidak dgn Raudatus Sakinah... (T_T) ....

Dimalam AMAL itu,aku agak berdiam diri dan cuma sekali-sekala tergelak ketika Ber 'SMS dgn sahabat dr meja Yang lain...bila aku renungkan,aku sangat teringatkan Ibuku,Kakakku,Adik-adik perempuanku yang juga bernama wanita...aku sangat2 menyayangi mereka dan mengasihi mereka...mungkin juga allah memberi aku rasa tanggungjawab kerana aku adalah lelaki sulung dalam keluargaku...menjadi tempat rujukan bagi keluargaku dalam setaiapperkara...ya...mereka juga adalah wanita yang wajib dilindungi...mungkinkerana itulah tatkala aku berhadapan atau melihat wanita samada ditempat kerja,sewaktu kelaur rumah atau dimana sahaja,aku pasti merasakan mereka seolah2 seperti ibuku,saudara perempuanku...Namun, kenapa masih ada lelaki yang masih tidak merasakan yang wanita yang mereka rosakkan adalah seperti saudara-saudara mereka...Bukan menjadi pelindung kepada wanita...

Terkadang aku mencari hujah, adakah kerosakkan wanita adalah kerana LELAKI? atau kerana mereka yang merosakkan diri mereka sendiri dgn meletakkan diri posisi kebinasaan...mungkin juga kerana lelaki, kerana tiada peranan lelaki sbg ketua keluarga,abang dala mendidik wanita...juga sebagai saudara lelaki seislam dalam menghormati dgn hati nilai @ harga diri seorang wanita...moga2 allah memberi faham kepadamu wahai kaum lelaki agar terang perananmu sbg seorang lelaki...jaga buatmu wahai kaum wanita agar faham tentang nilai harga dirimu yang tinggi itu wajib engkau pelihara dan engkau sayangi dirimu sendiri...

***

Ceritanya bermula disini...inilah pointnya yang aku nak ketengahkan dan kongsikan...aku sangat terasa dgn apa yang allah didik hatiku hinggakan terbawa-bawa kedalam tidur dan mengalir air mataku tanpa aku sedari...kuusap kembali nilai air mata bersih itu...tanda gerun dan terima kasihku pada allah yang sentiasa mengajarku dalam segenap penjuru kehidupan dari dulu hingga kini...yang aku mampu lepasinya...

.......... Suatu cerita yang telah diadaptasi & diubahsuai dari kehidupan sekeliling bagi menghidupkan jalan cerita yang menarik....

Broom...bromm...brom... motosikal berwarna hitam melepasi pintu hadapan lif menuju kesudut ruangan parking motosikal dibawah flat tempat Ashraf, Mudzakkir, Mustaqim, Ameerul menyewa...Rumah yang menjadi tempat mereka berteduh dan merehatkan badan setelah pulang dari kuliah Dari UM yang mengambil masa lbh kurang 10minit antara rumah dgn kuliah mereka...juga tempat markaz mereka berbincang tentang da'wah...meneruskan perjuangan ar-Rasul yang mereka imani...juga sunnah Teragung yang Ar-Rasul tinggalkan buat mereka yang benar diberi Hidayah oleh Allah S.W.T...5 minit kemudian melintas lagi 2 biji motosikal Wave 100 & EX5 berwarna merah milik mudzakkir dan Mustaqim...

Seketika kemudian,keempat-empat orang mahasiswa UM itu pun terus berada dihadapan lif Utama Flat mereka...menunggu giliran mereka dgn penuh kesabaran...dalam masa itu itu,terdengar Mustaqim dan Ashraf bersembang-sembang tentang program yang mereka baru selasai hadiri tadi... Malam Amal Raudatus Sakinah(MARS)...Lelaki Adalah pelindung Wanita... Akhi,best la ana duduk kat meja paling depan skali...meja "gold class" katakan...makanan pun best2 semuanyer...boleh jadi buncit kalu tiap2 malam makan mcm ni...tapi yang paling bestnyer pengisian yang telah disusun rapi...ermmm...seronok dan sungguh menyentuh hati ana td, terdengar suara Mustaqim antara tenggelam timbul dgn astro yang dipasang agak kuat di kedai makan mamak yang kira sepelaungan...ala syeikh, kalu nak makan sedap hari-hari pun berbaloi...nta kahwin cepat2,ada jugak orang yang jaga makan pakai nta...bukan saja perut nta yang dijaganya,lenguh2 pun ada SPA free kat rumah...fuh jimat tuu, sampuk Ashraf yg xpayah bayar pun utk bercakap,memang terus memberi idea yg boleh diterima akal... hehehe...hehe...hahaha...keempat2 mahasiswa itu terus ketawa tanpa menghiraukan keadaan sekeliling...

tot...tot...tot...tit..tit...tit... pintu lif terbuka...keempat2 mereka memasuki pintu lif bersama sepasang suami isteri dan seorang lelaki pertengahan umur...

semua terdiam seketika...terdengar pintu lif bergeser ketika ia sedang bergerak sekaligus memecah hening suasana sepi pagi itu...lebih kurang jam 12 lebih...

seketika kemudian mudzakkir dan ashraf bersembang tentang urusan masing-masing ketika disuatu jabatan...ketika asyik bersembang,tiba-tiba ashraf mengeluarkan perkataan yang agak tidak berakhlak yang dia sendiri pun tidak mengetahui maksudnya ketika itu...hanya mengulang term atau kata-kata yang rakan-rakan dekat jabatan tersebut perkatakan dan menjadikan term tersebut agak tidak berakhlak iaitu ...pada asalnya ia adalah term yang baik dan education...cuma pronouns yg disebutkan mereka menjadikan term tersebut amat2 tidak berakhlak...pada ketika itu,mudzakkir terkejut apabila terdengar kata2 tersebut...dia terdiam dan kelihatan terpinga2...ashraf tidak pernah merasakan dia bersalah kerana dia memang jahil tentang perkara tersebut dan terus mengulang hingga kesemua mereka yg berada didalam lif dapat mendengar perkataan tersebut...mustaqim dan ameerul juga kaget bangat...terkejut dan terkesima...suami isteri dan lelaki pertengahan umur juga sepi seribu bahasa...
kenudian,suami isteri dan lelaki pertengahan umur tersebut terus keluar apabila telah tiba pada floor mereka...

***
lif tertutup rapat...ameerul & mudzakkir terus tergelak dan ketawa berdekah-dekah...mustaqim masih diam membisu seribu bahasa...hanya pandangan mata yang memberi maksud...mungkin ada bahasa hati yang tak tersampaikan oleh bibirnya...namun matanya tetap bersinar sendu...selepas itu, barulah mudzakkir dan ameerul memberi nasihat supaya jgn menggunakan term tersebut lagi kerana amat tidak berakhlak...mustaqim masih lagi membisu...dengan hati bersalah & malu,ashraf bertanya apakah maksud term tersebut...dia kelihatan terpinga-pinga...seperti kucing yang hampir gila mencari ANAK...ataupun seperti ibu ayam yang dirampas telurnya ketika dia mengeram walaupun ibu ayam itu tertipu...apa yang dieram hanyalah batu semata2...hingga berkokok menjerit hampir satu kampung apabila menyedari yang dieramnya adalah batu...tertipu engkau wahai ayam...

ketika dirumah, semua sahabat itu terus menerangkan tentang perkara tersebut sejelas-jelasnya...

ashraf amat malu kerana mereka adalah semua adalah kaki masjid dan sangat dikenali disitu dan kadang sering manjadi imam di surau itu....dikenali sbg orang yang berilmu dan berakhlaq baik...sering diajak ke tahlil dan mengimami bacaan tahlil...

Pengajaran dari cerita diatas.

1.Jaganlah kita menggunakan sebarang kata2 yang kita tidak ketahui maksudnya...malahan diambil dari mereka yang tidak berakhlak...fahamilah apa yg kita katakan...walaupun terkadang tidak sengaja menggunakan kata2 tersebut.
2.jagalah kata2 yang menunjukkan akhlaq kita pada pandangan masyarakat.
3.sebagai seorang sahabat dan seorang du'at,dimana sahaja kita berada mestilah sentiasa nasihat menasihati samaada secara langsung atau tidak...seeloknya dalam cerita tersebut ditegur ketika itu,agar mereka yang didalam lif itu dapat mengagak yang ashraf berkata sedemikian krn tidak tahu...sekurang2nya menjaga air muka kesemua mahasiswa itu...kerana yang terpalit kotor bukan pada ashraf, tapi juga pada mustaqim,ameerul,muzdakkir...kerana mereka adalah kawan2 rapat mereka...mukmim itu adalah cerminan kepada mukmim yg lain.
4.diam itu bukanlah suatu sifat yang baik jika bukan pada tempatnya...fahamilah dimana sepatutnya sifat diam itu letaknya.
5.kita adalah manusia yg sering terbuat dosa samada sengaja @ tidak sengaja...sekalipun kita adalah Du'at...jadi,mohonlah ampun pada allah...taubat pada allah...kita adalah sangat lemah.

"SEMOGA KITA MENDAPAT IKTIBAR BERSAMA"

HAZLI
BAITUL MUSLIM.

P/W: ukhuwwah itu terkadang akan teruji dgn hebatnya...didikan allah utk memberi faham kepada kita...seterusnya lahirnya kesabaran tinggi dan husnu dzan yg tidak pernah putus.
P/W: tegur menegir nasihat menasihati itu adalah akhlaq,hiasilah diri dgn tabiat ini.
P/W: tengah dalam proses utk cuba menghasilkan novel tarbiah pertama...Doakan sahabat2 sekalian =)sokonglah yer... hehehe...masih belajar.

Bismillahi Ar-Rahman Ar-Arahim... Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang...

Dengan izin Allah dapatlah Saya mencoret buah hati yang semakin ranum buat santapan Roh diri Sendiri dan malahan jua buat pengunjung setia... Saya mengambil kesempatan ini setelah pulang ke Daerah ini semula setelah terpanggil untuk memenuhi tuntutan ibadah kepada allah...

Saya cuba memilih tajuk diatas kerana setelah mendapat email seorang sahabat lama dalam berkongsi pendapat... Setelah itu, saya cuba membawa apa yang saya rasai dari hati sendiri mengenai tajuk diatas walaupun mempunyai masa yang agak singkat utk menulis...saya cuba walaupun sesingkat ini Insyaallah...Alhamdulillah...


Nukilan kali ini berkisar kes pada lbh krg sebulan yang lalu apabila seorang laki-laki mecederakan isterinya dengan menyimbah asid hanya kerana isterinya menolak kinginan suami untuk melakukan hubungan intim. Isteri telah memberikan alasan kurang sihat dan lelaki tersebut terus mengambil tindakan zalim dengan mencederakan isterinya.

Kisah yang sama pernah berlaku tetapi isteri pula yang menyimbah asid ke atas suami yang tidak menunaikan tanggungjawab penuh sebagai suami dan dalam masa yang sama si suami ingin berkahwin dua.

Kedua-dua kes adalah sesuatu yang amat menyedihkan yang seharusnya tidak terjadi pada sebuah keluarga Islam. Sebuah keluarga yang seharusnya berlandaskan ajaran Islam yang menyuruh seisi keluarga melayan warga keluarga yang lain dengan penuh kasih sayang. Mari kita lihat kes yang pertama dahulu untuk kita pelajari darinya apakah kesalahan yang wujud di dalam kes tersebut.


Nabi bersabda diriwayatkan dari Jabir: “Takutlah Allah (wahai lelaki) mengenai wanita! Sesungguhnya kamu telah mengambil mereka (sebagai isteri) atas jaminan Allah dan perhubungan dengan mereka dijadikan halal kepada kamu atas kalimah Allah.” (riwayat Imam Muslim). Penuhi hak mereka dan berlaku adil ke atas mereka. Bagi wanita, jangan sangka bahawa hak kamu sahaja yang wajib dipenuhi. Suami kamu punyai hak mereka yang wajib dipenuhi. Allah lebih mengetahui.

Suami Isteri itu bagi saya Umpama Siang Dan Malam... Tidak akan dikenal Siang tanpa adanya malam...tidak akan ada maksudnya malam tanpa adanya perkataan siang...begitulah juga suami isteri...tidak akan digelar Suami tanpa adanya isteri... Indahnya malam bila direnungi ni'matnya siang...dihargainya siang bila adanya cintanya pada malam...indahnya hidup bagi seorang suami bila adanya seorang isteri yang dicintai disisi...Dihargainya hidup bagi seorang isteri bila ada suami yang menyintai sepenuh hati...waktu siang itu mempunyai segala macam anugerah dr allah yang pasti tidak terdapat pada waktu malam,bergitulah sebaliknya andai dihayati & direnungi...begitu juga suami & isteri...'alam mereka berbeza,emosi mereka berbeza,sebahagian fitrah mereka juga berbeza,sebahagian hukum tuhan keatas mereka juga berbeza...itulah puncanya allah menjadikan mereka fitrahnya berpasangan...hanya satu penyelesaiannya adalah hidup sebagai suami isteri...suami itu fitrahnya melindungi & bertanggungjawab,manakala isteri itu,fitrahnya ingin dikasihi dihati suami & Taat...Subhanallah,inilah syurga Dunia jika diingati dan diikuti ajaran Agama allah...Suami isteri itu hidupnya saling menyintai,saling berkorban,saling bertanggungjawab dan saling menasihati kerana Allah...saling merindui seperti Muhammad merindui Khadijah...saling berkorban seperti Ali dan Fatimah...Saling menghormati seperti Nabi Sulaiman a.s Dan Balqis...Saling mengingati seperti Adam dan Hawa...Mengapa begitu ni'mat yang alah anugerahkan buat Suami isteri dinodai dan dicemari oleh nafsu dihati yang merosakkan diri...Mengapa begitu tidak disyukuri anugerah insan yang menjadi teman diri dibumi untuk kasih mengasihi...Mengapa begitu...dan mengapa sentiasa jadi begitu...sunggguh menggusarkan dan mengharukan wahai manusia...

Jikalau melihat kepada realiti kehidupan diatas,apakah puncanya...apakah sebabnya... saya melihat ianya dari sudut 'Ilmu & Iman...Ilmu itu penyuluh kehidupan...ia adalah seperti kompas menunjukkan arah kiblat...ia seperti streng kereta utk mengawal sesebuah kereta...ia juga umpama jantung yang mengawal aliran darah keseluruh badan...sangat penting!!...Jika Dibina sesebuah keluarga itu tanpa ikutan Ar-Rasul,maka terbinalah keluarga itu seperti keluarga2 yang lain...mungkin seperti keluarga kuffar,mungin seperti keluarga asli peribumi yang hidup tiada matlamat dan tujuan akhir utk menuju allah...'Ilmu itu adalah utk membina peribadi sendiri dahulu,untuk menjadi muslim ideal @ muslim sejati...ilmu utk membina orang lain iaitu keluarga menanti...sungguh,semuanya telah ditunjuki oleh rasul Allah,Muhammad S.A.W... tuntutlah ilmu...saya melihat,dimana-mana sahaja samada dikampung-kampung @ dibandar-bandar, masyarakat sekarang sangat tidak menitikberatkan ilmu agama...

Soalnya Iman itu jika diusahakan mencari ilmu dan mempelajari ilmu agama,akan lahirlah keimanan didalam diri...diusahakan untuk terus beramal dan hidup dgn penuh dgn rasa harap dan takut pada Allah...sentiasa berdoa pada allah...berdoa dan tersu berdoa...

akhir kalam utk kesempatan yg sesingkat ini,marilah kita sama-sama mebina sebuat keluarga yang berlandaskan islam,menjadikan keluarga rasulullah sbg ikutan...dan bertawakkal pada allah tentang generasi pewaris supaya dijaga oleh allah ta'ala...
AKHIR SEKALI, ramai orang/manusia tidak sedar tentang suatu perkara ini...untuk menjadikan sesebuah keluarga itu penuh dgn Sakinah,Mawaddah & rahmah...bergabunglah dgn JAMAAH ISLAM utk melakukan Da'wah...Insyaallah Allah Akan terus menjaga Zuriat keturunan kita jikalau kita berkerja dgn Ikhlas & bersungguh-sungguh kerana Agama Allah...Yaqinilah didalam sanubari...

P/w: Berusahalah wahai kawan-kawanku...terus berusaha...antara Sifat suami itu adalah bertanggungjawab, oleh itu,allah ingin mnegujimu dgn menyuruh engkau bersabar dalam mengumpulkan mahar & belanja...Jikalau tidak lepas,mcm mana nak menjaga seisi keluargamu nanti... =)... buat teman-teman Rumah Al-Muslim...




Siaran Ulangan kerana Masih belum habis ditayangkan sebelum ini...walaupun kali ini hanya cuba menyiapkan dgn cepat dek dikejar masa kelapangan sebelum kesibukkan datang mengundang...wallahu 'alam... =)


Ku mulakan bicara Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...


Saya cuba lontarkan pendapat peribadi tentang tajuk diatas menurut hemat dan kefahaman anugerah allah...alhamdulillah...

Sebenarnya bila dipersoalkan,ataupun ditanya mahupun diingini jawapan yg telus dari tajuk diatas, ia mempunyai kekuatan dan kelemahan yang tersendiri...sekalipun begitu saya cuba menukilkan dan cuba menggambarkan keadaanya melalui realiti yang pastinya bukan fantasi...bukan Auta tapi kenyataannya adalah fakta...Insyaallah moga kita ambil 'ibrah dan sempadan bersama dengan izin allah S.W.T..."Setitis Yang Saya Kongsikan,Selaut yang anda 'amalkan,fahamkan dan Fikirkan" inilah yang lebih Utama...

Perbandingan yang diketengahkan antara Tradisi Usrah dan kualiti Usrah adalah sesuatu yang yang subjektif dan relatif hakikatnya menurut hemat saya...
Bila dilihat dari sudut tradisi perlaksanaan Usrah alhamdulillah,saya lihat ia semakin hari semakin subur disirami baja-baja semangat untuk menggerakkan usrah dimana-mana sekalipun diatas muka bumi allah ini...dari bait muslim hinggalah ke pejabat2 dan masjid2,sekolah2 dan institusi2 yang lain yang menggunakan pelbagai uslub mahupun wasilah...dari usrah aulad hinggalah kepada thullab...dari golongan sederhana hingga golongan kpd profesional...sungguh membanggakan dan sayu melihat betapa allah sudah berjanji akan menjaga agama Islam hingga ke akhirnya...Tatkala itu terdengar suara semangat ingin menjalankan usrah dan ingin memperkasakan khazanah/pusaka nabi ini kerana inilah tradisi agung para sahabat,tabi' tabi'in,salafussoleh dan gerakan2 da'wah yang terkemudian hinggalah ke abad ini...inilah juga asas pembentukkan kepada empayar2 islam yang agung dan Ustaziatul 'alam yang menjadi idaman para mujahid da'wah...ingin melihat islam memerintah alam raya dengan keharmonian dan keamanan yang hakiki...allahuakbar...terkadang hati saya bertanya,adakah kita semua melakukan hanyalah kerana tradisi semata-mata...'amal(usrah) yang dilakukan didalamya yang kering kontang tanpa roh Keikhlasan & sebenar-benar perjuangan seperti ar-rasul dan para sahabat...cukupkah sekadar begitu pandangan kita tentang usrah? kalaulah kita mengatakan usrah adalah pembinaan yang asas,kenapa 'amal yang kita lakukan hanyalah tradisi semata2...adakah kerana ingin disebut naqib/ah ke kita ni? ingin disanjung sbagai 'ameer @ ameerah kah kita? ingin dididengar ustaz/ah ke apabila dipanggil?ingin dihormati sebagai mas'ul/ah kah kita? ingin dikenali wadah/gerakan yang menjadikan usrah sebagai xtvt asas ke? ingin diwar-warkan sebagai dai' ke kita?ingin mendapat rakan dari jamaah ke kita?ingin mendapat pertolongan dari kawan-kawan yang baik ke apabila ditimpa musibah?cukupkah dengan begitu?...yang dikenali hanya pada nama yang disanjung sedangkan title itu begitu rendah nilaiannya disisi allah s.w.t kerana sikap acuh tidak acuh kita pada perjuangan da'wah yang menjadi hadaf dan cita-cita murni kita bersama...cukupkah begitu bagi kita?saya sungguh terkedu&sayu kalaulah kita tidak pernah ingin mengubah sikap kita sebegitu...Yang sebanarnya semua kelebihan yang disebut td itu adalah sampingan bukan perkara asas dalam usrah...kita bukan menolak kelebihan ataupun manfaat, sama sekali bukan tidak meraikan apabila kita membawa usrah ataupun mengikut usrah,tapi kerana matlamat kita dan impian kita LEBIH BESAR dari itu...Agar tidak timbullah istilah "sambil menyelam minum air"yang dalam mksudnya kerna pejuang agama allah bukan mengambil kesempatan tapi MEMBERI KEIKHLASAB SEPENUH HATI...dibimbangi arah keikhlsan dan tujuan asal terjejas dan terpesong,na'uzubillah...Marilah kita kembalikan semula nature usrah sebagaimana nabi membentuk sahabt-sahabat sehebat abu bakar,umar,ali othman..dan ramai lagi pewaris nabi yang bergerak diatas bumi allah ini hingga sampai kpd kita...dengan daya usaha kita sekarang adakah da'wah ini akan berkembang seperti yg dilakukan oleh para sahabat,tabi' tabii'n/salafussoleh? ataupun akan terus berkembang kerana daya usaha orang lain,bukan dari kita sendiri seperti yang dilaungkan bergema-gema& berkobar-kobar...hendaknya bukan begitu,tertipukah kita pada nafsu dan kehendak sendiri...bagi saya sungguh setuju yang usrah itu adalah tradisi...tapi saya lebih setuju kalau ia adlah lebih dari itu...Apa yang saya cuba maksudkan adalah "tradisi itu adalah sunnah,Tapi mengamalkan@mempraktikalkan/memahamkan tanggungjawab menyebar ISLAM adalah Wajib"...inilah yang saya cuba ketengahkan,adakah kita mengambil sunnahnya,tapi yang wajibnya dibelakang...adakah membetulkan IBADAH dahulu lebih UTama dr membetulkan AKIDAH...Bukankah usaha kita adalah utk menyelamatkan akidah muslim yang semakin hari semakin hilang arahnya sebagai seorang muslim...ataupun kita mengajaknya ke usrah hanya sekadar sebagai suatu tuntutan tradisi yang akhirnya dikatakan itu adalah IBADAH...tepuk dada tanya IMAN...Saya cukup akui tentang kesibukkan kehidupan yang semakin hari semakin mencabar dan tiada sudahnya tentang dunia...sibuk dengan kerjaya...sibuk dengan mengumoul hata dunia...sibuk dengan alasan-alasan yan tidak boleh diterima...semakin hari urusan dunia menjadi semakin "complicated"...seolah-olah ingin menyaring/menapis/memilih orang yang betul-betul layak untuk memikul amanah ar-rasul ini utk membina ummat...beruntung sungguh orang yang terpilih...adakah pilihannya sekadar itu-itu saja atau gitu-gitu saja...yang pastinya tidak...kerna bebanan yang berat ini hanyalah utk mereka yang faham dan bersedia dgn persediaan yang rapi sahaja...mereka hanya menjadikan dunia hanya sekadar tempat persinggahan dan memanfaat setiap masa utk da'wah kerana sudah mati hatinya utk dunia...sudah berpaling pada dunia dan hanya mengambil sekadar keperluan tapi bukan kewajipan..mereka yaqin dengan janji allah yang akan mengurniakan kekayaan/kemewahan/sanjungan/kemuliaan/ dan segalanya tatkala ajal menjemput...disitulah mereka TERSENYUM kita izrael menjemput...kerana sudah tergambar mahligai yang tersedia...subhanallah...moga kekalnya hendaklah begitu ya allah buat seumur hidup ini...bukan keseorangan,tapi bersama-sama teman2 seperjuangan,murabbi2,naqib yang baik juga keluarga2 muslim yang lain...lebih2 lagi keluarga saya sendiri...teguhkanlah ya allah hati saya ini...


KUALITI USRAH

Alhamdulillah, ingin rasa hati utk menyambung kembli perkongsian rasa hati yang sekian lama sudah terbengkalai tanpa manfaat kerana belum dihabiskan sifatnya...sedari itu,saya cuba utk menyambung kembali pengisian tentang kualiti usrah...

***

Kualiti adalah sesuatu term yang cukup padat utk menggambarkan kesungguhan didalam sesuatu kerja...setuju ataupun tidak, itulah hakikatnya...dari perspektik lahiriahnya, ia tersergam indah dgn hasil yang didapati,tetapi jika diintai dari sudut batiniahnya, hanya allah yang akan membuat perkiraannya,tapi sbg manusia kita pasti tahu tentang diri kita sendiri sejauh mana daya usaha kita...oleh itu,tiada alasan ut kita mempertikaikannnya...lain ia pada pandangan inidvidu,malahan lain pula pada tafsiranya...

Sekalipun apa yang saya ingin sampaikan kala ini, adalah sesuatu yang dah terjadi dan suatu yg realiti...sedar ataupun tidak,inilah kenyataannya...Boleh Dilihat saban minggu Usrah2 dijalankan dimana-mana sahaja...terus berjalan dan terus mengalir kerana sunnatullah...tapi pernahkah seseorang naqib itu berfikir dan cuba meneliti apa yang dia uruskan sesuatu usrah itu samada kualiti ataupun tidak? walaupun persoalan hati dan keinginan itu diluar kawalan dan batasan seorang naqib yang ditaklifkan membawa usrah...agar tidak terselit dihatinya alasan-alasan yang tidak selayaknya bagi seorang murabbi itu...

Apa yang dilihat dan diperhatikan, kualiti itu bukan hanya letaknya pada masa panjangnya sesuatu usrah...bukan juga pada kehebatan di pihak naqibnya...bukan juga pada tsiqah yg tinggi di pihak mutarabbinya, bukan juga pada kehebatan pengurusannya, malahan bukan juga pada lakaran modul bahan yang sempurna...

Tetapi, Kualiti usrah akan terus mempunyai "KUALITI" jika kena pada masanya, kesungguhan naqibnya, takwinul tanfiz(pengurusan yg dilaksanakan)dan juga pada kesesuaian modul bahan yg digunakan... INTEGRASI @ kesepaduan unsur2 tersebut akan membuahkan kualiti hasil yang baik dan hanya layak dipersembahkan pada allah...bukankah begitu?... jikalau pincang atau gugur salah satu daripada unsur-unsur tersebut,adakah ia akan menjadi kualiti? layakkah dipersembahkan kepada allah... cukup malu pada diri kita sendiri...

Kadangkala kita sentiasa bermain kata "kita hanya berusaha,hasilnya biarlah allah yang tentukannya"... Adakah kita hanya cuba melepas tanggungjawab daripada memberi yang terbaik... sudahkah usaha kita boleh dianggap usaha yang betul-betul usaha...ingat wahai diriku dan para Nuqaba' sekalian, kita adalah antara hamba allah di atas muka bumi ini yg telah diberi faham oleh allah, Gunakanlah kesempatan yg ada ni dgn usaha yg boleh dipangil usaha...barulah allah tempat kita berserah... kita cuba memberi faham pada mutarabbi kesayangan kita kerana allah,tapi allahlah yg lebih menyanyanginya dan akan menyentuh Hatinya...

***

wahai Diriku,jika Hatimu laksana Taman Hiasa Iman & Taqwa, Pasti Dirimu orang yg Siddiq...kerana engkau meluahkan fahaman yg tulus ikhlas kerana perjuangan hakiki pada Deen allah...Jika hatimu laksana gurun Sahara,pasti dirimu seorang yg alas-alasan,malas-malasan mahupun pendusta kerana engkau menipu dirimu dan orang lain...kerana engkaumengatakan apa yg tidak engkau perbuat...

Kualiti usrah adalah Peranan Murabbi/ah yang ianya suatu kewajiban bukan keperluan... jgnlah kita membawa diri yg gersang ketika membawa usrah...

*** akhir Kalam....CITA-CITAKU ADALAH INGIN MENJADI MURABBI...KERANA RASULULLAH ADALAH MURABBI... TAPAI RASULLULLAH ADALAH MURABBI HATI... KITA BAGAIMANA?


p/s: jadikan usrah itu suatu kualiti sentiasa
p/s: Membawa usrah adalah amal asas usul da'wah...

Moga Jadikan Aku MURABBI HATI...

Nikah MengHALALkannya...

Ingatan KeinsafanKU

Ingatan KeinsafanKU

Pertubuhan IKRAM Malaysia

Pertubuhan IKRAM Malaysia

Keluarga Da'wah

Keluarga Da'wah

Maratib Amal

Maratib Amal

About this blog

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang...

Alhamdulillahi Rabbil 'alamin...Kesyukuran yang tidak terhingga dipanjatkan kpd Allah dpt mengizinkan Blog ini dilancar dan digunakan sebaik mungkin dgn bantuan Ikhwah...

Pertamanya tujuan blog ini dilancarkan adalah utk Tujuan Da'wah Yang mengikuti arus zaman, Semoga allah terima niat ikhlas ini...Juga adalah utk cuba belajar meningkatkan prestasi Diri agar terus termotivasi dan bersemangat utk teruskan 'amal qawiy ini(moga terus thabat)...Selain itu dapat menambahkah Tsaqafah padi diri juga buat santapan dan Qudwah Buat Pewaris "naluri Nurani Mujahid"... Moga Tiadak Jemu meneruskan usaha-usaha Da'wah hinga ke akhirnya dgn kefahaman yang jelas dan soleh... Wallahu 'alam... Terimalah Dariku Ya Allah..."ERTI HIDUP UTK MENSYUKURI"...

Teman seperjuangan

Welcome My Brothers & Sisters

Welcome My Brothers & Sisters

Berpeganglah Pada Quran & Sunnah Agar Tidak sesat selamanya..

Berpeganglah Pada Quran & Sunnah Agar Tidak sesat selamanya..

Senantiasa Ruku' & Sujud Pd Allah

Senantiasa Ruku' & Sujud Pd Allah

Mengingati Allah Itu Dihati

Mengingati Allah Itu Dihati

Ibu Mithali

Ibu Mithali

Sentuhan Seorang Ayah

Sentuhan Seorang Ayah

kawan-kawan

  • http://ii.islam.gov.my/hadith/hadith.asp
  • http://akramhadi.blogspot.com
  • http://kdpetalingperkongsian.blogspot.com
  • http://k-budu.blogspot.com
  • http://karisma-uiam.blogspot.com
  • http://fatahensem.blogspot.com/

Masa Lapang Sebelum Sibuk

Nikahlah...Nikahlah...Nikahlah... (^ ^,)

Nikahlah...Nikahlah...Nikahlah... (^ ^,)

Antara Semalam dan Hari Ini

Allahumma Yansurna.. (T _ T)

Allahumma Yansurna.. (T _ T)

Hijrah Jadikan Pengajaran

Ahlan Wasahlan Wamarhaban Bikum

free hit counter

Senyumlah... :)


ShoutMix chat widget

Aku Cinta Palestine (Info Terkini)

Silakan Jalan Dulu...Sabar Dlm Kehidupan... =)

Followers

About Me

My photo
seorg yg cukup tegas. open minded dlm perkara yg tak melanggar syara'.suka berkawan dgn semau orang. aku juga insan lemah yg masih bertatih didunia,sgt bnyk kelemahan & kesilapan yg telah aku lakukan... Bapa Noor bin Dollah, Wan HAsmoh bt Wan Mahmood, Anak ke-2 drp 8org adik-beradik,Nurnadilah,Nurdiana,Nurnadia,Mohd Hafiz,Mohd Solihin,Mohd Al-Muntaqim,Mohd Yusof, Belajar di Maahad Ahmadi Tanah Merah, Sek. Men. Keb. Tanah Merah(1), Matrikulasi Pulau Pinang, Diploma Pusat Perubatan Universiti Malaya. Bekerja sebagai Radiographer Di PPUM. Pelajar dalam Sarjana Muda Sains (FIZIK) di USM.