-- Naluri Nurani Mujahid --

Kuhadapkan wajahku ke Kiblatmu...Menangisi selaut Dosa-dosaku...Ku Sujud Ke Lantai Bumi Cintamu,mengalir Titisan Airmataku...Ku Didik Naluri Cintaku,Mengerang Sakitnya Hatiku...Ku Pasrah KetentuanMu,menjadi Pegangan Aqidahku...Ku biar Diriku Lena,biarlah Diribaan Cinta & Kasih sayangMU...Jadikanlah Aku,Keluargaku,Sahabat-sahabatku AHLI SYURGAMU...Selamanya Diriku akan menangis,Mengharap Belas Kasihanmu...Hinggalah Tangisanku Berhenti...Dipangkuan KeredhaanMU (T_T)






Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Aku cuba belajar menulis dengan Hati dan Jiwa...
aku cuba menulis dengan Akal dan Jasad...
Aku cuba belajar menulis dgn Akhlak dan 'Amal...
Aku cuba menulis tentang Hidup dan Kehidupan...
Aku masih belajar menulis Dengan Cinta Dan Kasih Sayang...
aku tetap akan Belajar menulis dengan Rindu dan Pengharapan...
Dan aku yaqini aku akan terus menulis dengan Jiwa & Rohku ditanganNYA...
Itulah aku seorang Pengembara dan Musafir Fakir...
Dan aku adalah seorang lelaki Yang punyai Hati...
Dan Biarlah Seumur Hidup ini,aku berhidup dengan HATI seorang LELAKI SEJATI...
Agar Tulus lurus PERIBADIKU Dan PERANANKU sebagai seorang lelaki...

Senantiasa menulis dengan mata Pena perjuangan kerana Ilahi...


Catitan Diari Hati Seorang Anak

Bisakah seorang anak itu seTabah dan seRedha Ismail
Mampukah sang anak itu seAmanah dan Sejujur Muhammad
Tekad si anak itu,pastikah Seteguh Mus'ab
Pastikah Akal si anak itu sehebat Ibnu Abbas
seiringkah semangat si anak itu bagaikan Usamah
Ah...anak...
engkau adalah lelaki
Jiwamu itu Saluti dengan Sifat Kepahlawanan menegakkan Islam
Selimuti tubuhmu itu dengan dengan Akhlak Terpuji
sebatikan hatimu dengan Perjuangan tegakkan Kalimah Suci
perahkan akalmu yang Meminta pengorbanan
Engkau harapan Ummah
Engkau Masa Depan Islam
Engkau yang akan menggegar Dunia
Dan Engkau yang akan merampas Baitul Maqdis kembali
Darahmu itu saksi 'ubudiahmu pada Allah
Keringatmu akan membasahi Jiwa pewarismu
kata-katamu Membunuh Musuh Durjana
dan Jika hatimu tulus,cinta dan Rindumu terus berbunga
ingin melihat Islam terbela
ingin melihat islam kembali gemilang
yang Pastinya jika bukan engkau,pasti ada yang mahu
engkau akan hilang harga diri LELAKI SEJATI
engkau hilang kasih sayang pencipta
engkau akan hilang Wibawamu
engkau akan jadi pengecut
engkau tidak sempurna kerna engkau adalah orang yang Rugi
tiada ganjaran sang Bidadari
Tiada ni'mat seagung Syurgawi
pasti engkau akan sesali
kerana engkau bukan lelaki sejati

"JANGAN CUBA DIKAWAL ARAHNYA TAUFAN TETAPI KAWALLAH KEHIDUPAN. TAK PERLU DIUKUR KEDALAMAN LAUTAN, TETAPI PANJANGKANLAH KAIL YANG SEJENGKAL." - hukama

to be continue...INSYAALLAH





"Ummi...Abah nok gi Usroh", gemersik ketenangan kedengaran dari suara seorang anak meminta izin dan memberitahu Ummi dan Abahnya untuk mengikuti Usrah yang sudah menjadi kelaziman & sinonim bagi abang-abang & kakak2nya didalam rumah itu...saban minggu pendekatan usrah menjadi pemguat jiwa & bekalan hati utk meneruskan sunnah agung membina peribadi Soleh & musleh yg ideal utk meneruskan kerja-kerja mulia & barakah yg ditinggal ar-rasul dan sahabat bertahun2 lamanya...hakikat yang perlu disedari dan dirasai,bukan sahaja didalam rumah itu,malah diseluruh alam, didalam bait Muslim pasti ada pendekatan usrah pada hari itu,tarikh itu,saat itu...sungguh luar biasa aura Usrah,itulah harta pusaka peninggalan ar-rasul..."pergilah, jgn lupa kirim salam Abah & Ummi pada pada naqib"...anak itu tersenyum bahagia dan Syukur kerana taqdir allah memberi faham kapada Aabah & Umminya utk membenarkan dan menyuruh anaknya macari ilmu...anak itu teringat akan kata-kata Ummi & abahnya sutau ketika dahulu..."tidak ada apa yang Ummi dan Abah boleh berikan kpd kamu semua adik beradik,kami tidak berpelajaran tinggi,Ummi tak mahu anak-anak Ummi jahil tentang ilmu agama...jadilah manusia berguna kdp agama dan masyarakat" kata Ummmi.."jadilah insan mulia dan disanjung kerana tingginya ilmu didada,berhidup dgn akhlak yang mulia &menjadi orang yang taat pada agama"..."cukuplah itu bagi kami,kami tidk ingin lebih dari itu,biarlah kebaikan anak-anak Ummi & abah akan akan menutup kesengsaraan dan menghilangkan kelelahan Ummi & abah mendidik kamu adik-beradik"..."biarlah semua itu akan mengharumkan nama Ummi & abah didalam masyarakat..."paling bahagia pada Ummi dan abah,utk kami merasa tenteram dan bahagia setalah kami pergi"...itulah yg Ummi & abah inginkan,bekalan dari anak-anak Ummi & abah yang tidak putus2..."segala dukacita dan sengsara sebelum ini,biarlah ia menjadi sejarah yang akan mendewasakan anak-anak Ummi & abah...kita tidak pernah terlintas dan meminta ia berlaku,tp ilmu allah menjangkau pengetahuan kita...kita mesti terima dgn penuh keredhaan yang tidak berbelah bagi"...dihadapan kita mungkin ada taman bahagia yang allah mahu anugerahkan kpada kita...sabarlah dan yaqinilah akan ketibaan saat itu... anak itu,mula menahan sebak dan mengekang airmata dr melimpah dr kelopak matanya...dalam hatinya ia berdoa memohon kpd allah supaya sempat membahagiakan Ummi & abahnya walaupun sempat untuk seketika...Tatkala itu juga anak itu teringat akan akan suara hati abahnya pernah memberitahunya ketika sedang bersembang diruang tamu rumah sebelum ke usrah malam itu..."Bagi abah,binalah masa depan kamu adik-beradik dgn menjadi orang sanjungan masyarakat bukan kerana kayanya atau tinggi dan hebatnya pendidikannya,malahan lebih dari itu...iaitu dgn adan Iman & taqwa yang mengayuh kamu kearah tujuan yang lurus dan betul...Abah & Ummu tidak lama,mungkin kami tidak sempat melihat saat itu...tapi kami cukup bahagia jika meninggalkan kamu adik-beradik dlm keadaan hidup kamu orang yang berjaya dunia dan akhirat...kerana itulah Abah berusaha menghantarkan anak-anak abah ke sekolah agama,agar kamu adik beradik tidak jadi seperti kami yang tidak berpeluang belajar disekolah yang baik kerana kedhaifan keluarga atuk & nenek...Abah & Ummi tidak mahu kamu adik-beradik menjadi seperti kami...cukuplah apa yang kami rasai, tidak akan anak-anak Abah dan Ummi rasai..."ingatlah Along,angah dan adik2 yang lain..."Hidup kita biarlah berbudi pekerti yg Mulia agar orang senang dgn kita,berhiduplah kita dgn nyawa yang berkat dgn menjadikan Al-Quran & sunnah sgb panduan moga allah sayangi kita,beribadahlah dgn bersungguh kerana itu adalah bekalan,suatu persiapan utk perjalanan disana yang tidak tahu untung nasibnya"...itulah harta yang orang tidak pernah bersungguh mencarinya...

'Syukur sungguh ya allah dikurniakan keluarga sebegini rupa",cetus hati si anak itu...terkadang terimbau kembali saat bahagia tatkala jika semua ahli keluarga berkumpul bersama-sama...macam-macam ragam anak-anak Ummi dan Abah...ada yang suka mengampu Abah...tak kurang juga yang suka menyakat ummi...geli hati melihat seribu macam kerenah along & adik2 yang lain...tapi apa yang paling menariknya, jika bila tiba masa makan sume anak-anak Ummi duduk keliling Ummi...nasib baik abah terkecuali...apa lagi sume orang buka mulut suruh suruh Ummi suapkan...berebut kami semua...Ummi hanya gelak kecil melihat te;atah nakal anak-anaknya...kali tidak ada bias...siapa cepat di dapat...tapi anak itu pasti dapat dulu,sebab Ummi mesti Dahulukan anak Itu...semua adik-adik yang lain jelous...apalagi menunjuk-nunjuklah anak-anak itu pada adik-beradik yang lain...kelakar pulak kadang-kadang...hilang pulak ketegasan pada diri...jadi macam anak-anak kecil yang nakal pulak rasanya...getus hati manja anak itu...kata Ummi..."Angah anak lelaki yang paling dewasa dan matang,nanti kena banyak bantu Abah,ringankan beban Abah,kena jaga Along dan adik2 yang lain...Angah besar tanggungjawabnya pada keluarga...Angah tempat Abah dan Ummi minta pandangan ketika Ummi dan Abah kebuntuan,angahlah tempat bahu Ummi dan abah menitiskan airmata dan berkongsi rasa hati,angahlah tempat along dan adik-adik yang lain bergantung harap utk menguruskan kehidupan... itulah akat Ummi dan pesanan Ummi kpd kami semua... kekadang bila saja kami semua berkumpul akan minta ummi ceritakan cerita-cerita zaman muda ummi,cerita2 atuk & nenek,dan macam2 lagi...ummi kalu cerita mesti seronok,pandai buat nakal membuat kami semua gelak macam nak pecah perut...itulah kelebihan seorang ibu...teringat pulak cerita orang asli dengan harimau,Gajah dgn orang yang suka bercakap besar,kisah-kisah orang mati dibunuh dan banyk lagi...paling geli hati bila ummi bercerita tentang kenakalan kami semasa kecil...ada yang suka merajuk dan menangis,ada pula yang sangat degil,ada pula yang kalau saja berlari mesti terhantu dgn mana2...semua kami gelak...paling malu dgn adik2 yang bila bercerita ketika masih kecil,mesti adik2 & along perli si anak tadi...Ummi mesti tersenyum melihat angah...

Sebenarnya, kadang membuat anak-anak itu berfikir,apa yang ada pada keluarga ini...hingga ummi,abah dan adik2 terjaga tingkah laku...satu yang anak itu terlihat didalam diri keluarga itu dalah, hati yang lembut bila bersebab dgn agama allah dan sensitif dgn orang yang sgt2 memerlukan...nak2 ummi dan abah mesti bnyk menolong...mungkin hati itulah yang along dan adik2 dapat pelajarinya secara langsung...walaupun demikian,keluarga kami pun ada kekurangannya kerana kami semua juga insan biasa...tak semua yang kami impikan jd kenyataan...getus hati kecil anak itu... apa yang anak itu terfikir adalah, ummi dan abah memang sensitif pada kami dr sudut agama..ummi dan abah mesti peka tentang perkara itu...sebab itulah kami bila kami nak pergi usraoh,hati ummi dan abah sangat gembira walaupun tidak memahami dgn jelas apakah sebenarnya USRAH...

Oleh itu,anak itu mula terkenang dikawasan rumah flat tempat sewanya...ramai anak-anak hilang arah tujunya...mereka hidup semata2 utuk hidup bukan hidup untuk memahami kehidupan mengikut ajaran nabi...kadang-kadang anak itu berfikir adakah salah anank-anak ini? ataukah salah ibu bapa yang mendidiknya..seusia 8@9 tahun anak-anak mereka dah mula rapat dgn rokok...hidup mereka tidak terurus dr sudut agama...hidup tanpa syriat yang betul...ketika anak itu bermain takraw dikawasan perumahan itu,nak itu bersembang dgn kanak-kanak disitu...bersembang dgn tujuan mencari punca masalah dan matlamat hidup mereka...sungguh, tersedu apabila mendengar cerita-cerita dr mereka...usaha-usaha murni dan penjernihan perlu dibuat utk mereka...kadang-kadang anak itu tidak tahu pihak mana yang perlu disalahkan...Kehidupan ibubapanya yang tidak terarah...bapanya dgn bermain haji dikedai kopi,ibunya yang keluar rumah dgn tidak menutup aurat...dan bermacam-macam lagi...adakah mereka jahil tentang agama? adakah mereka tidak ingin mencari perubhan dan ketenangan dalam hidup... anak itu teringat seorang sahabat bertanya kpdnya"syeikh,ada disebuah kampung tinggal sebuah keluarga...anak-anaknya hidup tidak menentu...baru-baru ini ayah mereka meninggal dunia, tp kawan anak itu tak ingin menceritakan kburukan individu yang meninggal itu, tapi apa yang cuba kawan anak itu bangkitkan,apakah yang akan terjadi dgn ayah mereka dan anak2 mereka? adakah mereka akan kekal begitu hingga generasi seterusnya...adilkah bagi mereka? satu jer jawapan yang anak itu berikan"itulah tugas penda'wah"...kita yang telah diberikan kefahaman mestilah menyampaikan kpd mereka...jika tidak kta akan dipertanggungjawabkan...jikalah orang itu berubah dgn izin allah dan kita yang menjadi asbab dgn perubahan pada diri orang tadi, bayangkan mungkin dgn izin allah satu generasi akan manjadi soleh dan musleh... kita pasti bahagia yang melihatnya apatah lagi oarang yang merasa...tp kita hanya merasai perasaan itu setelah apa yang naqib kita sebelum ini mentarbiah kita hingga kita seperti hari ini dgn izin allah...bayangkanlah jika semua manusia tersentuh dgn usaha da'wah kita yang benar2 bersungguh2 dan ikhlas...

anak itu sebolehnya ingin lagi mendengar disetiap rumah2 diatas muka bumi allah ini dgn gemersik syahdu keizinan"Ummi...abah...nak pergi Usrah"...mungkin dalam pelbagai bahasa yang berlainan...subhanalllah...

p/s:Usrah adalah asas pembinaan Ummah kesejahtraan alam

video




AKU

Siapakah aku? Dimanakah aku? mengapakah aku? kenapakah aku? Bagaimanakah aku? adakah aku adalah aku? perlukah semua ini untuk aku...

Aku adalah aku...aku adalah manusia normal...Aku diciptakan dan dihidupkan...aku ni dilahirkan islam...cara hidup pun islam... So,aku ni islamlah...Islam tu islamlah ummh...Akhirnya jadilah aku seorang islam...Mudahnyer hidup kalu mcm ni...Err...Err..

yeah..yeah...yeah bestnyer hidup...Oklah tu..

Sebenarnya aku ni tengah berfikir panjang ni...aku dah besar...Dah tamat persekolahan pun...Dah masuk matrikulasi & Universiti pun...dah berkerja pun...hehehe...ermm lepas ni nak ahem...ahem.. plak... Lepas tu, bila dah ahem, dapat anak dr ahem tadi...drpd ahem2 tu dapatlah 2/4/6/8/10/12 @ 3/6/9/12/15 anak...pastu apa lagi besarkan anak-anak...anak dah masuk sekolah...anak dah masuk IPT...aku pun dah semakin berumur,alhamdulillah panjang lagi umur...kalaulah umur masa kat IPT @ zaman Remaja @ masa baru ahem tadi pendek dan diambil nyawa masa tu,entahla ada atau tidak bekalanku....ermm...xpe2 nasib baiklah kira tu...so,aku skrg dah semakin tua dan pencen...nak beramal lah bnyk2...nak pi haji, nak belajar quran & hadith,nak belajar feqah, nak pi masjid,nak pi dengar kuliah dan ceramah...nak buat bekalan lah...Lepas tu aku pun mati...dah dialam lain...

Sebenarnya roda hidup aku ni mcm orang lain jer...xde pun beza dgn orang lain...sama jer lbh kurang dgn roda kehidupan orang kafir/ orang2 yang buat maksiat/orang yang derhaka dan orang2 islam yang islam tu... mula2 dilahirkan --> HIdup didunia --> mati --> alam barzakh --> alam akhirat...

Tapi tanpa aku sedari dan berfikir,air mataku mengalir deras tanpa disuruh...tiba2 teringat akan allah...teringat pulak pada nabi...teringat pulak pada kehidupan para sahabat dan ulama'...Roda hidup mereka dgn aku pun sama jer...xde beza pun..sama dengan orang lain jer...

justeru itu, aku memujuk hati dan merenung serta menginsafi kembali...

Siapakah aku ini sebenarnya ya Allah?
Firman Allah S.W.T :"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kpd malaikat."aku hendak menjadikan khalifah di bumi" Mereka berkata, "apakah engkau hendak menjadikan orang yg merosak dan menumpahkan darah disana, sedangkan kami bertasbih memujimu dan mensucikan namamu?" Allah berfirman"Sungguh aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui".(2:30)
Rupanya aku ini adalah khalifah...jadi aku kena makmrkan bumi ini dan menjadi pengganti dan menjadi penanggungjawaban kelak...aku dah terima amanah dr allah rupanya...


Untuk apa & mengapakah Aku Disini?

Firman Allah S.W.T :"Maka apakah kamu mengira, bahawa sesungguhnya kami menciptakan kamu secara sia-sia/main-main sajaj? dan bahwa kamu tidak akan kembalikan Kpd kami? Maka maha tinggi Allah, Raja yang sebenarnya, tidak ada tuhan selain dia, tuhan yang mempunyai "arasy yg Mulia".(23:115-116),

"Dan tidaklah aku jadikan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahku.(51:56)"... OH, Rupanya aku ni hambamu Ya Allah...dah lama aku lupa akan semua ini...Tolonglah kembalikan aku kepada Fitrah asalku Ya Allah...Pimpinlah aku ya Allah...

"dan demi jiwa dan penyempurnaannya, maka allah mengilhamkan kamu kpd jiwa itu (jalan)kefasikan dan ketaqwaannya, sesungguhnya beruntunglah orang yg mensucikannya dan rugilah orang yang mengotorinya"(91:7-10)-- jadi aku kena beriman bahawa sekalian manusia melakukan kebaikan & kejahatan dgn pilihan dan kehendak mereka sendiri. Namun kebaikan yg dilakukan adalah 'inyah dan Taufik allah. Manakala amalan jahat bukanlah paksaan dr allah tetapi termasuk didlm batas keizinannnya. Subhanllah...

"tiap2 diri bertanggungjawab atas apa yang mereka lakukan/ telah perbuatnya".(74:38)

"orang2 yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dgn mengingati allah. Ingatlah, hanya dgn mengingati allah hati akan menjadi tenteram".(13:28)-- aku mestilah sentiasa mengingati allah dan berzikir menyebut namanya untuk menjadikan diamku adalah keadaan berfikir dan bercakapku dalam keadaan berzikir.

"katakanlah; Jika bapa-bapa, anak2, saudra2, isteri2, kaum keluarga, harta kekayaan yg kamu usahakan, perniagaan yg kamu khuatiri kerugiannya dan rumah2 tempat tinggal yg kamu sukai, adalah lebih kamu cintai drp allah dan rasulnya dan(dari) berjihad di jalan allah, maka tunggulah sampai allah mendatngkan keputusannya. Dan allah tidak memberi petunjuk kpd orang2 Fasiq."(9:24)-- aku wajublah menyintai allah dgn sebenar-benar cinta. cinta yg menjadikan aku merasa rindu dan terikat dgnnya. kecintaan aku juga mendorongku menambah amalan2 kebaikan, bekorban dan berjihad dijalannya SEPANJANG MASA.

"dan Allah telah mengeluarkan kamu dr perut2 ibumu, dalam keadaan kamu tidak mengetahui sesuatu pun. lalu ia telah jadikan utk kamu pendengaran dan penglihatan dan akal fikiran, supaya kamu merasa bersyukur(diatas ni'mat2 tersebut).-- aku mestilah bersyukur ni'mat2 kurniaan allah ke atas diriku yg tidak terhitung bnyknya. "BERsyukur itu adalah suatu adab dr tanda Kemuliaan adab sesorg penerima terhadap pemberio dan pengurnia.

"dan barang siapa yg mengerjakan kejahatan @ menzalimi diri sendiri kemudian beristighfar memohon keampunan nescaya ia dapati allah itu Maha pengampun lagi maha Penyayang,"4:110)-- aku wajib sentiasa beristighfar memohon keampunan kpd allah kerana istighfar itu dapat membersih diri dari dosa. ia juga dapat memperbaharui TAUBAT dan IMAN disamping memberi kerehatan dan keheningan JIWA.

"Tidak ada percakapan rahsia diantara 3 orang melainkan dialah yg ke-4 dan tiada percakapan yg ke-5 melainkan dialah ke-6. dan tiadalah percakapan anatara jumlah yang kurang dr itu atau lebih banyak melainkan dia ada bersama merka dimana mereka berada. kemudian dia akan memberikan kpd mereka pd hari kiamat apa yg telah mereka kerjakan. sesungguhnya allah maha mengetahui segala sesuatu."(58:7)-- akhirnya aku mestilah bermuraqobah dgn allah S.W.T dalam keadaan terang ataupun bersembunyi.

Ke mana aku selepas ini? apakah nasib aku?


Firman allah S.W.T: "hai manusia, sesungguhnya kamu telah bekerja dgn bersungguh2 menuju tuhanmu, maka pasti kami akan menemuinya."(84:6).

"Allah menciptakan manusia dari permulaan, kemudian mengembalikan(menghidupkannya) kemudian kpdnyalah dikembalikan."(30;11).

"Kemudian kpd tuhanmulah tempat kembalimu, lalu memberitakan apa yang telah kamu kerjakan."(39:7).

"dan sesungguhnya kpd tuhanmulah kesudahan(segala sesuatu)."(53:42).

"sesungguhnya kpd tuhanmulah kembali mu."(96:8).
-- Ya allah , inilah pengakhiran buatku dan selurh makhluk ini...sedarlah aku kini Ya allah...Engkau kurniakan Syurga Untukku nanti...TERIMALAH YA ALLAH DARIKU.


AKU & TARBIAH


Aku baru kenal itu tarbiah setelah aku islam? ataupun aku telah kenal itu islam setelah tarbiah.

'Tidaklah sama antara orang2 beriman yg duduk(yg tidak berperang) tanpa mempunyai uzur dengan orang berjihad dijalan Allah dgn Harta dan Jiwanya. Allah melebihkan Derajat orang2 yg berjihad dgn harta dan jiwanya atas orang2 yg duduk. kepada masing2lah allah menjanjikan (pahala) yg baik(syurga) dan allah melebihkan orang2 yg berjihad atas orang yg duduk dengan pahala yg besar."(4:95).

"Manusia Ibarat seratus ekor unta, Hampir2 anda tidak menemui seekor pun yang sesuai ditunggangi." Bukhari Muslim.

"Manusia ibarat logam, yang paling baik dikalangan mereka pada masa jahiliyyah adalah paling baik baik juga didalam islam jika mereka memahami". (Bukhari Muslim)

Aku baru memahami kedua-dua hadith shohih tersebut... itulah konsep TARBIAH...

Tarbiah menurutku" adalah suatu usaha2 yang dilakukan dengan mengguna pakai semua kaedah yang tidak bertentangan dengan Syara' dan bertujuan melahirkan pembentukkan peribadi/individu muslim Super yang efisien dan berkonsepkan produktif untuk menegakkan kalimah allah di muka bumi ini...

jd setelah aku fahami dan teliti dalil naqli diatas...aku adalah orang terpilih...aku mesti menjagai dan berusaha utuk terus memiliki dan memiliki seterusnya terus memilikinya hingga allah memanggilku...aku bermohon padamu ya allah...istiqomah dan permudahkanlah bagiku dgn segala urusan...terima kasih Ya Allah..

Kenapa aku perlu kpd Tarbiah?
1. ia mencungkil bakat dan kebolehan sesorang untuk dimanfaatkan utk Agama ini.
2. ia mampu melahirkan peribadi yang mampu menghadapi ancaman dan cabaran zaman dan fitnah kehidupan.
3. mengubah individu lemah & malas --> individu/peribadi yang cerdas & beramal.
4. mengubat penyakit hati dan "suluk".
5. melahirkan peribadi yang dapat mempraktikkan ilnu2 dr bentuk teori kpada praktikal dan bermanfaat... yeah...itulah AKU & TARBIAH... Tapi masih belum cukup...


AKU, TARBIAH & DA'WAH

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar...
Masih aku merasakan kekurangan sesuatu... DA'WAH? (menyeru kpd semua manusia & jin) utk beriman kepada allah...barulah sempurna...biarlah mereka mengerti seperti...mereka ,memperolehi 'inayah dan taufik seperti... dan pastinya, akulah yang paling bahagia kerana aku ada 'amalku utk berjumpa Tuhanku....aku mesti berkerja dan berkerja,,,itu adalah tugasku...

Kenapa aku perlu Berda'wah?

1. Itulah kerjaya NAbi dan Orang Mu'min(mereka yg dijanjikan syurga).
"wahai nabi, kami mengutuskanmu utk enjadi saksi pembawa kabar gembira dan pemberi peringtan". dan utk menjadi penyeru kpd agama(allah) dgn izinnya dan sebagai cahaya yang menerangi".(33:45-46)- "katakanlah muhammad; ini adalah jalanku, aku dan orang2 yang mengikutiku mengajak(kamu) ke jalan allahn dan tidak termasuk ke dalam orang2 yang musyrik".(12:108).

2. ia adalah punca kejayaan bagi orang beriman. Ia membuat ilmuku bertambah "Dan bertakwaah kpd allah, allah akan memberikan pengajaran(ilmu) kpdmu dan allah emngetahui segala sesuatu."(2:282). Semakain hari aku dapat mersakan perubahan dalam diri...aku mersakan imanku semakin bertambah, sakhsiah perbadiku semakin elok dan baik...dan aku amat yaqin allah mempermudahkan segala2nya utkku "dan orang2 yang berjihad utk(mencari keredhaan) kami, kamu nakan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan kami. dan sesungguhnya allah beserta orang2 yang berbuat baik".(29:69).

3. Aku cuba memBuktikan betapa aku Iman dan Cintaku hanyalah Pada ALLAH dan RASUL..
"katakanlah (Muhammad), 'Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku nescaya allah akan mencintaimu dan mengampuni dosa2mu,' Allah maha pengampun, Maha penyayang."(3:31).

4. AKu sesekali tidak mahu disaman oleh manusia2 yang mengatakan aku tidak berda'wah/ menyuruh dan melarang mereka...aku xnak ke neraka kerana itu. "Dan demikian kami menjadikan umat pertengahan agar kamu menjai saksi atas(perbuatan) manusia dan agar rasul(muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu."(2:143)...aku juga ingin memberikan hujah kepada allah jika mereka mempersoalkan yang aku tidak pernah memberitakan kpp mereka.."Dan ingatlah ketika suatu umat di antara mereka berkata, 'mengapa kamu menasihati kaum yg akan dibinasakan atau diazab Allah dgn keras?', Mereka menjawab, 'agar kami mempunyai alasan(lepas tanggungjawab) kpd tuhanmu dab agar mereka bertaqwa."(7:164)...

Iilah yang aku fahami dgn hati Nurani yang telah ditarbiah oleh mereka yang aku yaqin akan mendapat ganjaran yang bnyk kerana usaha murni mereka...Moga2 Allah tempatkan mereka diSyurga yang teratas sekali...Ameen Ya Rabbal 'alamin....


p/s: Bersyukur itu adalah suatu adab dr tanda Kemuliaan adab sesorg penerima terhadap pemberio dan pengurnia..."Erti Hidup utk Mensyukuri".

p/s:Erti Hidup utk menginsafi...keinsafan adalah suatu keperluan dlm KEHIDUPAN.

p/s: Jadilah insan SOLEH & MUSLEH...


Naluri Hati dan Impian mengenai pernikahan dan percintaan..

Suatu pernikahan itu menyingkap tabir rahsia... Suatu Pernikahan itu juga memberi kesan yg mendalam bagi pasangan yang berkahwin juga bg insan yang memikirkan ibrah disebalik sesebuah pernikahan itu... aku adalah termasuk didalam golongan insan yang memerhati dan cuba memahami erti pernikahan menurutku...

Bagiku...
Suatu pernikahan itu sungguh menginsafkan dan menyedarkan kita. Betapa perlunya Iman & Taqwa dalam mengisi & meniti kesabaran dan keredhaan. seterusnya ia menuntut & memaut seseorang hamba itu utk terus mentaati dan meyakini kan ketentuan RABBNYA... Sungguh Hebat dan Mulia insan TABAH...

Bagiku lagi...
Aku amat yaqin tentang suatu perkara "sungguh , antara perkara yang sangat sukar didalam dunia ini adalah utk membuat suatu keputusan"... fahamilah frasa ini dengan teliti dan halus...dgn pandangan naluri yang disaluti taqwa dan iman itu...

Sedari itu, hujung jariku begitu galak dan pantas melakarkan gambaran kefahaman minda & Ruh naluri insani yang menyedari hakikat fitrah insani yang amat mentaati penciptanya dan menginsafi dosa-dosa lalu...

Kenapa & Mengapa Soal Iman & taqwa perlu dalam meniti Kesabaran & keredhaan. Apakah erti Kesabaran & keredhaan menurutku?... persoalan iman & taqwa adalah persoalan mengenai kefahaman tentang i'tikad@ akidah... suatu perkara yang asas yang wajib... Manakala mengenai Kesabaran dan Keredhaan adalah implikasi dari iman &b taqwa...
Justeru itu, ruhiku cuba merungkaikan apakan erti kesabaran yang dimaksudkan...

Bagiku...
kesabaran itu, ia mengasingkan/membezakan (tamayyuz) antara individu bertaqwa dgn individu biasa. Betapa kesabaran itu, menuntun & menjaga hatinya dan cintanya utk dilafazkan dan dikongsikan buat insan halal dan layak utk menerima lafaz dan perkongsian suci itu. Betapa dirinya terus bersabar megah dengan pendirian yang terpatri setelah sekian lama. Dan ia terus menempuh mehnah dan ujian yang datang silih berganti yang cuba diheret dan diasuh oleh dunia. Kesabaran itu terkadang teruji, seketika cuba dipecahkan, kerap kali cuba dirobohkan dgn perhiasan duniawi yang memukau, ternyata sungguh menggerunkan, tatkala itu, hidayah dan petunjukmu hadir ketika kesamaran utk mengukuhkan pendirian... terus membisikkan ketenangan dan kebahagian supaya memiliki insan istimewa ciptaanmu yang mulia akhlak peribadinya, lagi disanjungi ketulusan perjuangannya utk deennya...kapan tibanya dan waktunya? ia memerlukan kesabaran...sabar dan terus bersabar. Betapa agungnya engkau ya Allah, mengingatkanku akan betapa tabahnya siti hajar & Asiyah, betapa mulianya siti Khadijah dan 'Aisyah, betapa tingginya peribadi Asmaa' dan Nusaibah... inilah kesabaran naluri Mujahid untuk terus mananti yang selayak buatnya...

Bagiku...
keredhaan itu, terus menggunung dgn memuncak dgn insan pilihanmu yang telah ditaqdirkan buatku...tatkala itu, nilaian agama & perjuangan mendahului dan menempati tempat teratas dalam pilihanku mengatasi segala-galanya...bukankah keredhaan yang dicari...bukankah istiqomah yg sangat2 diperlukan? ...sedari itu, "naluri tercipta buat insan yang Mengharap redha tuhannya"

Percintaan menurut naluriku...
aku amat meyakininya akan keajaiban dan keanehan percintahan yang Luar Biasa setelah pernikahan...kenapa begitu? menurutku, barakah dan rahmah yang diimpahi oleh allah sungguh ternyata adalah buat pasangan yang mentaati perintahnya dan amat takuti utk melanggar perintahnya...banyak kali aku melihat, betapa girang dan bahagia pasangan itu hingga tidak terkata tatkala lafaz nikah disahkan...begitu besar dan bererti buat nereka...itulah "Erti Hidup Utk Mensyukuri"...aku amat meyakini akan kebahagian buat mereka...

Itulah Tentang Pernikahan & Percintaan Menurutku...

-- masih meniti hari menanti jodoh Kurinianmu
p/s: "Erti Hidup utk Mensyukuri"

"dan kami telah memerintahkan manusia supaya berbuat baik dan berbakti kpd dua ibu Bapanya"
(al-ankabut:8)



"Diriwayatkan drpd abdullah bin masud r.a, katanya: "saya telah bertanya kpd nabi s.a.w: amalan manakah yg paling disukai allah?" baginda menjawab "sembahyang dlm waktunya". beliau bertanya lagi: "kemudian amalan apakah lagi?". baginda s.a.w menjawab: "berbakti kpd kedua ibu bapa".... hingga akhir hadith - diriwayatkan oleh Al-Bukhari....

Alhamdulillah, kedua orang tuaku masih diizinkan allah utk melihat anak2nya membesar..
kesyukuran yang tidak terhingga kerana memiliki mereka berdua, terima kasih diatas kurniaanmu ya Allah... Akanku terus berdoa padamu supaya menempatkan ummi & abahku ditempat yang mulia, diampuni segala dosa-dosanya yang lalu...

Ramai ibubapa hari ini diabaikan oleh anak-anak mereka. mereka dihantar kerumah orang tua kerana anak-anak mereka sibuk dgn urusan kerja. mereka memberi alasan yang orang tua ni cerewet,ketinggalan zaman malahan ada yang nyanyuk... tetapi sedarkah mereka ketika mereka masih kcil, mereka diasuh dimanja dan dimanja bagai menatang minyak yang penuh...
ibubapanya tidak pernah mengeluh dan menuturkan rasa penat menjaga dan membesarkan anank-anak mereka...terkadang dikejutkan hingga pukul 2 & 3pagi kerana merengek diminta ditukarkan lampin ataupun demam,menangis kerana lapar dan minta diberi perhatian...semua itu disambut dgn senyuman oleh sang ayah dan ibu..

terkadang dilihat juga dipasar raya, anak-anak kecil yang menangis dan merajuk kerana tidak dibelikan mainan,ibubapa terpaksa bersabar dan menahan malu...tetapi tetap disambut dgn senyuman...kadang kala terlihat anak-anak kecil memukul-mukul ibu minta dibelikan makanan kegemaran...semua itu sinonim dgn kehidupan anak-anak kecil..lebih menghairankan kenapa ibubapa boleh menahan sabar dan hanya mengharapkan anak-anaknya membesar dgn baik dan sempurna meskipun dirinya terabai...betapa mulianya mereka yang bergelar ayah dan ibu...

kadang-kadang aku juga melihat situasi antara anak dan ayahibu di hospital-hospital...ramai dr kalangan orang bukan islam yang sangat perihatin kpd ibu bapa mereka...mereka membawa dan mengahantar kedua ibi bapa yang sakit ke hospital utk mendapatkan rawatan...kadang-kadang aku terfikir, betapa bagusnya mereka melayan ibubapa mereka yang sudah uzur dan nyanyuk...pernah sekali aku melihat seorang anak dr keturunan cina membawa ibunya ke bilik x-ray kerana kakinya bernanah dgn teruk hingga berdarah bersemburan...baunya juga amat meloyakan dan busuk...aku memakai "mask" menjalankan kerjaku, sedangkan anaknya tenang senyum memandang ibunya tapnpa memakai penutup hidung... seketika aku berfikir,sungguh hebat anak ini...

sedari itu ia terus menjadi pengajaran yang terbesar buatku utk menunjangkan dalam diri supaya lebih kukuh dan terpatri utk aku menghargai setiap pengorbanan ke dua orang tuaku...terus mengingati mereka dam mendoakan mereka... mahupun begitu, sbg seorang lelaki yang akan menjadi suami, kebajikan mertua adalah setara dgn ayah dan ibu... apa yang layak dilakukan oleh kedua ibubapa kita, selayaknya mertua kita juga pasti mendapatnya...ini kerana ia adalah datuk kepada anak-anak kita juga ayah dan ibu kepada isteri kita... wahai insan, sedarilah hakikat kehidupan ini...nun disana masih jauh ujian dan dugaan hidup yang mananti...sayaitan tidak pernah berdiam diri utk menghanyutkan setiap manusia... "erti hidup itu utk Menghargai" itulah kehidupan insan mulia...

p/s: "erti hidup utk menghargai"
P/s: balajarlah daripda melihat kehidupan.

- Kembalikan Fungsi Asal Matawang -

- Pemain forex pemusnah system matawang -

Oleh

Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

gold.jpg

Tidak dinafikan sistem kewangan Islam yang wujud hari ini masih banyak kelemahan dan kekurangannya. Dari pelbagai jenis sudut, sama ada dari sudut rangka kewangan dunia yang mengcengkam, system perundangan yang banyak kalanya tidak bersedia dan tidak menepati, pemegang saham perbankan Islam yang ‘tidak' ihsan serta terlalu mengejar keuntungan, sistem perkomputeran dan pengiraan yang masih lagi ‘terpaksa' mengikut rentak majoriti yang konvensional, produk perbankan Islam yang masih terbawa-bawa kehendak pelanggan berminda konvensional, pelanggan yang terlalu ‘demand' kesempurnaan pada praktis perbankan Islam tetapi diri sendiri terlalu jahil tentang Fiqh Muamalat dan kewangan moden hingga akhirnya menjadi racun kepada umat Islam, sistem matawang fiat yang direka, dicipta dan diatur tidak dengan cara yang betul dan panjang lagi senarainya jika ingin saya kongsikan di sini.

Dari senarai panjang tersebut, hanya satu yang ingin dikongsikan bersama dalam tulisan ringkas padat ini. Iaitu topik berkaitan sistem pengendalian matawang yang menyukarkan perubahan untuk melahirkan system kewangan Islam yang terbaik. Kesalahan pengendalian dan regulasi matawang hari ini telah diakui oleh begitu ramai pakar dari kalangan Muslim dan bukan Islam sebagai salah satu punca berlakunya kegawatan demi kegawatan.

Di dalam Forum Kewangan Dunia di Geneva 2010, baru-baru ini, Pengerusi Majlis Syariah Kesatuan Kewangan Islam Sedunia (AAOIFI) yang juga Naib Presiden Darul Uloom, Karachi, Syeikh Mufti Taqi UThamni telah berusaha berkongsi pandangan sebagai mewakili majoriti besar ulama dan ahli ekonomi Islam berkenaan system matawang.

Beliau cuba membawa menyedarkan pemimpin-pemimpin Negara maju untuk membuat satu perubahan radikal jika benar-benar ingin mengelakkan berulangnya ‘serangan' kejatuhan ekonomi di masa akan datang. Sesuai dengan tema program tersebut yang cuba mencari punca dan penyelesaian bagi kegawatan ekonomi baru-baru ini.

Benar, di waktu dan ketika ini, yang praktikal adalah dengan cuba meyakinkan pemimpin Negara maju ini untuk berubah, itu adalah salah satu cara terbaik untuk mempengaruhi system besar kewangan dunia untuk berubah dan dibaikpulih sedikit demi sedikit. Memang kita boleh menunjuk ‘lagak' untuk mempertikai itu dan ini dan mengkritik system kewangan Islam dengan pelbagai tuduhan keras selagi menumpang di atas system kewangan konvensional dan menggunapakai matawang fiat kertas.

Namun pandangan ideal semata-mata yang tidak menjejak di bumi pasti akan gagal menyakinkan pemimpin Negara maju untuk berubah, lalu ia akan kekal menjadi mimpi dan idaman sahaja.

Atas dasar itu, kita bersyukur dan berterima kasih atas usaha Syeikh Taqi Uthmani yang amat cemerlang. Beliau mengusulkan idea perubahan praktikal yang mesti dilakukan oleh dunia bagi menghasilkan sesebuah system kewangan yang lebih dinamik dan selamat di masa akan datang.

Salah satu cadangannya patut difahami sebaiknya oleh kita semua, selaku umat Islam sendiri. Kerana bagaimanakah boleh kita mengharapkan perubahan hanya dari minda dan tangan pemimpin barat sedang kita sendiri tidak faham apa yang sepatut dan yang tidak. Justeru, di kesempatan ini saya ingin menegaskan satu perkara sahaja.

Tanpa niat untuk mengulas secara mendalam perihal matawang emas dan praktikalitinya di dunia moden, sebenarnya ada satu isu yang lebih basic dari isu tersebut, yang tanpa memahaminya, matawang dinar emas ( jika mampu dilaksana) juga akan tetap gagal dalam membentuk sebuah system ekonomi yang Islamik dan stabil. Ia adalah isu kemestian untuk mengembalikan fungsi matawang dalam Islam.

KEMBALIKAN FUNGSI ASAL MATAWANG

Imam Abu Hamid Al-Ghazali sejak 900 tahun dahulu telah menegaskan fungsi asal dan asas bagi matawang menurut perspektif Islam. Beliau berkata

"Penciptaaan dirham dan dinar ( matawang emas dan perak) adalah benar-benar satu rahmat dari Allah ta'ala, kedua-duanya pada hakikatnya tiada nilai tersendiri yang boleh dimanfaatkan oleh manusia ( seperti untuk makan dan minum), tetapi akhirnya semua manusia memerlukannya disebabkan semua manusia memerlukan nilai suatu komoditi (barang) untuk ditukarkan bagi mendapatkan keperluan asasi makanan dan pakaiannya. Atas sebab itu, transaksi yang melibatkan pertukaran barangan antara satu sama lain tidak dapat dielakkan, Namun masalahnya, bagaimana untuk diukur nilai sesebuah barang dan ditetapkan harganya? Justeru keperluan itu, semua barangan keperluan ini memerlukan satu barang perantaraan yang boleh menjadi ukur rujuk bagi nilai. Maka itulah gunanya dinar dan dirham ini (wang emas dan perak), kedua-dua logam berharga itu akan menjadi ukuran nilai sesuatu barangan lain kerana KEDUANYA TIDAK MENJADI OBJEKTIF jual beli, ia hanya menjadi perantaraan, jika kedua menjadi OBJEKTIF seluruh system ekwangan akan ROSAK DAN TERGANGGU. Kerana itulah Allah menciptankannya, melalui perantaraannya, pertukaran barangn kepelruan yang menjadi sasaran dan oibjektif jual beli akan terjamin keadilannya."

Dari penerangan Imam Al-Ghazzali ini, jelas pendirian ekonomi Islam berkenaan matawang tidak kira ia dari jenis emas, perak atau kertas fiat adalah:-

a) Matawang mestilah hanya sebagai perantara bagi tranksaksi jualbeli komoditi sebenar sahaja dan ia sendiri BUKAN komoditi.

b) Matawang mesti menjadi panduan ukuran nilai sesuatu barang keperluan.

Kedua-dua syarat di atas saling berkait, tanpa salah satu, ia akan gagal menjadi matawang yang dikehendaki oleh Islam.

Ini juga konsep yang telah diakui tepat oleh para ahli ekonomi seluruh dunia, khususnya Muslim economist. Malangnya, di ketika ahli cerdik pandai ini menyarankan dan mengakuinya, pemimpin politik dan taikon kewangan dan regulator badan utama kewangan dunia tidak mahu menrima pakai cadangan dan pandangan tersebut, ia tidak lain adalah akibat ketamakan melampau puak korporat dan politik ini.

Kesannya, hari ini matawang selain dijadikan sandaran nilai dan medium perantara jualbeli, ia sendiri telah dijadikan sebagai KOMODITI yang juga barang yang dijual dan dibeli.

Dalam bahasa mudahnya, emas dan matawang sendiri dijadikan sebagai objektif dalam sesuatu transaksi jualbeli, ia sepatutnya hanya menjadi perantara namun kini, fungsinya telah disalahgunakan sehingga menjadi barang jualan dan akhirnya menyebabkan nilainya tidak lagi stabil (fluctuate). Ini mencacatkan fungsinya yang sepatutnya dijadikan sandaran atau ukuran bagi nilai komoditi lain.

Matwang yang dijadikan sandaran nilai sepatutnya mempunyai nilai yang hampir tetap, tidak terlalu banyak berubah dan bergerak. Hanya dengan itu, inflasi dapat dikawal dan jualbeli menjadi stabil dan keadilan tersebar.

Namun apabila matawang hari ini di jadikan komoditi, nilai sendiri tidak terkawal. Selain melihat nilai matawang kertas, cuba lihat juga nilai emas hari ini, bukankah ia juga turun naik dengan agak kerap..itu tanda emas yang wujud hari ini diperlakukan secara salah oleh manusia.

Atas sebab itu, hatta jika hari ini kita sibuk menginginkan emas untuk dijadikan matawang, namun dengan sikap dan attitude yang menggangap matawang sebagai komoditi, emas dan perak itu sendri pun akan gagal berfungsi sebagai matawang yang diinginkan oleh Islam.

Sebab itulah, perlu difahami, kejayaan menjadikan emas sebagai matawang belum boleh dianggap satu kejayaan mengislamkan ekonomi sama sekali, malah masih amat jauh. Malah, apa yang lebih perlu diperbetulkan adalah sikap, kefahaman dan system regulasi kewangan dunia hari ini.

Sistem matawang emas dan perak ini pun bukanlah diperkenalkan oleh Rasulullah, malah ia telah wujud sebelum dari kebangkitan Rasulullah. Islam menerima pakai dua logam berharga itu sebagai matawang dan hanya mampu di "ISLAMKAN' apabila syarat-syarat urusniaga matawang yang digariskan oleh baginda Nabi DIPENUHI. Justeru, hanya memperjuangkan matawang emas bukan segala-galanya bagi sebuah ekonomi dan kewangan Islam.

Justeru, janganlah ada yang menyangka bahawa system kewangan Islam akan hanya menjadi benar-benar Islam apabila menggunakan emas dan perak sebagai matawang. Tidak semudah itu. Malah dengan fiat money ini juga system kewangan Islam mampu dicapai jika regulasi dan pengurusan matawang berjaya direfomasikan kepada cara yang betul, sama ada cara ia dikeluarkan, edaran, kawalan dan penggunaannya.

MENYEDIHKAN BILA EMAS DIJADIKAN ALAT PELABURAN

Lebih menyedihkan, di ketika laungan dan desakan untuk mengembalikan emas dan perak sebagai matawang dipukul canang oleh sebahagian umat Islam, individu yang sama juga kelihatan sibuk memperdagangkan emas dan menjadikannya sebagai sebagai bahan pelaburan. Mereka sibuk membeli emas dalam bentuk jongkong yang dijual oleh Public Bank, Maybank melalui akaun pelaburan emasnya, atau melalui syarikat-syarikat lain untuk disimpan dan kemudian dijual bagi memperolehi untung atas perbezaaan hari ini dan masa hadapan. Kemudian mereka menggembar-gemburkan kononnya melabur dalam emas adalah Islamik dan menepati Islam.

Hakikatnya itu adalah dakwaan terseleweng mereka, ia tersasar dari falsafah matawang yang digariskan oleh Imam Al-Ghazzali, dan majority ilmuan Islam.

Memang benar, walaupun secara kontraknya jual beli mereka adalah sah apabila menepati syarat serah terima pada satu masa dan sama timbangannya (Yadan bi Yadin mithlan bi mihtlin), tetapi hakikatnya tindakan itu tersasar dari Maqasid al-Shariah kepada penciptaan emas dan perak itu sendiri.

Malah jika benar-benar satu hari kelak emas dijadikan matawang, individu sebegini yang akan merosakkan system kewangan Islam di ketika itu. Mengapa? Kerana mereka terlibat dalam mengubah fungsi emas dan perak yang sepatutnya menjadi matawang kepada komoditi dan objektif untuk membuat untung atas perubahan nilai. Selagi mereka melaksanakan kerja itu, selagi itulah emas juga TIDAK SESUAI dijadikan matawang. Kelak nanti syiling-syiling matawang emas semuanya disimpan dan disorokkan dari gunapakai, kerana ingin menunggu nilainya menaik. Tatkala itu ia akan tergolong dalam erti ihtikar yang diharamkan.!

Perlu difahami, emas yang sudah dibentuk menjadi perhiasan seperti gelang, rantai, cincin dan sepertinya tidak dilarang untuk dijadikan komoditi atas sifatnya yang telah bercampur dengan skill pembuatan dan ditokok tambah pula dengan batu permata dan sebagainya. Tatkala itu, barulah boleh diambil untung atas jualannya.

BAGAIMANA KONTEKS HARI INI MATWANG KERTAS?

Disebabkan matawang emas masih tidak wujud di ketika ini, maka bagi memastikan system kewangan lebih stabil dan selamat pada pandangan Islam, maka apa sahaja yang menjadi galang ganti kepada matawang emas dan perak juga TURT WAJIB DIKENDALI SESUAI SEBAGAI MATAWANG BUKAN KOMODITI.

Kesatuan Fiqh Islam sedunia, akur kepada system kewangan dunia yang dipegang oleh bukan Islam, mereka mengatur dan menjadikan kertas sebagai matawang. Maka atas dasar hajiat, ulama sedunia bersama pakar ekonomi Islam membuat keputusan keharusan untuk mengunnapakai matawang kertas namun mestilah diuruskan menepati cara urusan emas dan perak.Iaitu dari sudut hukumnya dan juga cara pengendaliannya sebagai matawang, iaitu tidak harus dijadikan komoditi.

Atas sebab itu, forex trading walaupun dibuat spot, adalah HARAM di dalam Islam kerana ia lebih kepada spekulasi dan perjudian. Di samping isu-isu lain seperti gharar dan keterlibiatan riba dalam leverage. Apapun, yang pasti perniagaan forex trading wang kertas pelbagai Negara adalah untuk menraih untung atas perbezaaan nilai matwang adalah HARAM kerana ia adalah judi dan penyebab mudarat kepada system ekonomi dunia dan penyumbang kepada inflasi serta ketidakstabilan nilai matawang.

Bank-bank Islam di seluruh dunia juga dikawal selia oleh Majlis Syariah masing-masing agar tiada unsur spekulasi dalam setiap forex trading mereka. Hanya forex untuk tujuan lindung nilai ( hedging) sahaja dibenarkan. Itulah juga keputusan Majlis Shariah Bank Negara Malaysia. Forex trading untuk raih untung atas perbezaan nilai matwang tidak dibenarkan OLEH MAJORITI Majlis Syariah bank-bank Islam walaupun ia dibuat secara spot.

Hasilnya, kita perlu faham, matawang kertas (fiat money) yang wujud hari ini juga mestilah TIDAK dijadikan komoditi, sama seperti emas dan perak. Itulah yang diwarwarkan oleh Syeikh Taqi Uthmani semasa Forum Kewangan Dunia. Bagi mengurangkan masalah di dalam system ekonomi semasa. Sebagai jalan pertama untuk mewujudkan system ekonomi adil dan menepati Islam.

Malangnya dicelah-celah ketamakan manusia hari ini, matawang kertas fiat hari ini turut menjadi bahan sasaran dan objektif keuntungan. Bukan sahaja bank-bank terlibat, malah ramai individu juga rambang mata berniaga FOREX melalui platform internet, Walau ia ditegah oleh kerajaan, semuanya tidak diendah lagi.

Mereka membeli matawang sesebuah Negara (Euro sebagai contoh) untuk disimpan sebagai pelaburan bagi menunggu nilainya menaik untuk dijual kembali di pasaran. Inilah punca dan penyebab kelam kabut ekonomi dunia. Sama ada ia dilakukan oleh industri perbankan atau individu. Kesemuanya BERDOSA. Imam Al-Ghazzali berkata :

"Jadinya, barangsiapa yang memulakan berjualbeli matawang (untuk mendapat keuntungan perbezaan nilai), tindakannya sendiri telah BERCANGGAH dengan objktif asal penciptaan matawang,... jika dibenarkan mereka berbuat demikian, kelak matawang itu sendiri akan menjadi tumpuan dan objektif lalu akan bermulalah perbuatan ihtikar (hoarding) = simpan untuk tunggu naik harga dan jual" [1]

Falsafah larangan dan objktif ini dijelaskan oleh Syeikh Taqi uthmani dapat dilihat dengan jelas dari pengharaman riba dan penghalalan jual beli sebagai ganti kaedah untuk mendapat untung.

PENYELESAIAN TEPAT DAN TIDAK PELIK

Sebenarnya cadangan ini tidaklah ganjil dan pelik, malah ia juga telah dicadang oleh ramai pakar ekonomi termasuk yang bukan beragama Islam. Contohnya selepas berlakunya kegawatan pada tahun 1930 an, ‘Economic Crisis Committee' telah dibentuk oleh Southampton Chamber of Commerce, selepas perbincangan dan diskusi mendalam mereka menyatakan:

"In order to ensure that money performs its true function of operating as a means of exchange and distribution, it is desirable that it should cease to be traded as a commodity."[2]

Malah suatu percubaan praktikal telah dicuba dan didedahkan oleh seorang ahli ekonomi bernama Margrit Kennedy di dalam bukunya bertajuk "Interest and Inflation Free Money." Beliau memaklumkan hasil percubaan pelaksanaan interest free model DAN MATAWANG TIDAK DIJADIKAN KOMODITI yang dilakukan di pekan kecil Austria pada tahun 1932- 1933, dia menyatakan :

"When over 300 communities in Austria began to be interested in adopting this model, the Austrian National Bank saw its own monopoly endangered. It intervened against the Town Council."[3]

Beliau juga bersama beberapa pakar ekonomi di USA telah berusaha bagi mencadangkan system alternative ini kepada kerajaan USA pada tahun 1933, tetapi semua cadangan mereka ditolak.

Syeikh Taqi menegaskan :

"In order to save the world from such evil consequences, trading in money itself should be stopped. Exchange of different currencies is, of course, inevitable for the purpose of international trade, for which one currency has to be sold for another currency, and a margin of profit for the seller may be inbuilt in the exchange rate. So far as these exchange transactions are carried out for the genuine purpose of cross border trade of real commodities, it cannot pose a problem. The problem arises when exchange of currencies is meant for speculative transactions in money itself. Unfortunately, majority of currency transactions carried out in the market are purely speculative. " [4]

Ertinya : "Bagi menyelamatkan dunia dari kesan buruk, penjualbelian matawang MESTI dihentikan, Namun begitu, pertukaran matawang berbeza adakalanya tidak dapat dielakkan bagi keperluan perdagangan antarabangsa, yang mana memerlukan pertukaran dan jualbeli matawang berbeza...dan margin keuntungan penjual mungkin telah dimasukkan dalam nilai tukaran. Biasanya pertukaran dari jenis ini yang didasari oleh tujuan-tujuan asas perdagangan komoditi sebenar, ia tidak banyak mengancam ekonomi. Masalah sebenar hanya berbangkit apabila pertukaran matawang dibuat bagi tujuan spekulasi dalam nilai matawang itu sendiri. Amat malang apabila didapati majority transaksi pertukaran matwang dibuat adalah atas dasar spekulasi tulen (judi).

Bayangkan, dengan jumlah global international trade pada tahun 2008 sekitar US$ 32 trillion, [5] iaitu purata US$88 billion setiap hari, mankala ‘daily turnover' bagi global foreign exchange markets pula dianggarkan pada nilai USD $ 3.98 trillion, [6] iaitu, 45 kali ganda lebih besar dari jumlah international trade. Ini bermakna hanya 2% daripada pertukaran matawang benar-benar didasari oleh permintaan sebenar oleh kerajaan dan peniga.

Baki 98 % adalah dilakukan atas dasar spekulasi yang akhirnya menyebabkan inflasi di seluruh dunia dan menjadi salah satu punca ketidakstabilan ekonomi dunia dan kegawatan.

KESIMPULAN

  • 1) Wajib mengembalikan fungsi matawang kepada asal iaitu penentu nilai barangan (komoditi) dan perantara kepada proses jualbeli komditi.
  • 2) Tidak menjadikan matawang samada wang fiat atau emas dan perak sebagai komoditi kerana ia hanya akan merosakkan system nilai dan ekonomi serta menambah inflasi.
  • 3) Haram hukumnya menyertai FOREX Tradung melalui internet di peringkat invidu melalui internet.
  • 4) Setiap penasihat Syariah bank-bank Islam wajib menyemak kembali fatwa mereka (jika ada yang membenarkan) yang membenarkan bank seliaan mereka berniaga FOREX Trading walau mematuhi syarat serah terima sertamerta.
  • 5) Kerajaan Malaysia amat patut mengenengahkan idea ini keaddalam perbincangan ekonomi dengan Negara-negara maju di seluruh dunia. Saya yakin mereka sedar, hasil kebenaran menjadi matawang sebagai matawang inilah yang menjadikan Malaysia sasaran George Soros pada tahun 1997. Tanyalah Dr Mahathir tentang hal ini.
  • 6) PAS dan Pakatan Rakyat juga patut menjuarai isu ini di pentas nasional dan global. Jangan biarkan Syeikh Mufti Taqi Uthmani keseorangan dalam lontaran ideanya.
  • 7) Kepada penyokong-penyokong matawang emas dinar, jangan anda terlibat dalam perdagangan emas jongkong sebagai komoditi kerana nada adalah punca kegagalan system itu diyakini oleh barat kerana nilainya juga turut akan menjadi fluctuate kerana anda.

Terima kasih kepada sesiapa yang mampu membaca sehingga tamat artikel ini dan khusunya bagi mereka yang mampu memahami tulisan ini. Sampaikanlah ia kepada sesiapa yang mampu memgambil manfaat darinya.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

1 Februari 2010

· Ingin tambah bacaan berkenaan wang kertas dan penciptaannya secara mudah.
l-Ghazali, Ihya'ul-uloom, v.4, p.348, Beirut 1997

[2] The Report of Economic Crisis Committee, Southampton Chamber of Commerce, 1933, part 3, (iii) para 2

[3] Margrit Kennedy: Interest and Inflation Free Money, p.39 Philadelphia 1995

[4] Uthmani, Muhammad Taqi (2010), Post-crisis reforms : Some points to ponder, World Economic Forum Values Report, Geneva, p. 51-57

[5] World Trade Organization. http;//stat.wto.org/statisticalprogramWSDBViewData.

aspx?Language=E

[6] http;//en.wikipedia.org/wiki/Foreign_exchange_market

"diriwayatkan drp. Abu Hurairah r.a, drp nabi s.a.w, Baginda s.a.w bersabda, "apabila Allah mencintai seseorg hamba, Dia menyeru Jibril:"sesungguhnya Allah mencintai si fulan, maka Cintailah kpdnya." lantas Jibril mencintainya, lalu Jibril menyeru dikalangan penghuni langit: 'sesungguhnya allah mencintai si fulan, maka cintailah kamu semua kpdnya." lalu semua penghuni langit mencintainya. kemudian diletakkan utknya penerimaan dikalangan penduduk bumi." Hadis diriwayatkan oleh Al-Bukhari, Muslim dan Al-Bazzar.

Melalui Thoriq(sanad) Suhail drp bapa beliau, at-tirmizi dan ibnu Abi Hatim menambah selepas lafaz diatas: kemudian rasulullah s.a.w membaca firma allah Ta'ala : " sesungguhnya org2 yg beriman dan beramal solih, Tuhan yang MahabMerahmati akan menjadikan utk merekabkasih sayang (antara mereka. dengan kasih sayang itu, mereka saling berkasih sayang dan mencintai, serta mereka dikasihi oleh Allah).. : <>

pengajaran hadith:

  1. kasih sayang dlm hati manusia adalah kasih sayang allah ta'ala, maksud kasih sayang allah ialah kemahuannya utk meberi kebaikan dan ganjaran paha kpd hambanya.
  2. maksud kasih sayang malaikat pula mereka memohon ampun utknya, mahukan kenaikan utknya didunia dan akhirat, serta hati mereka cenderung kpdnya, kerana dia mentaatinya dan mencintai Allah Ta'ala.
  3. kasih syang hamba allah kpdnya, maksudnya ialah kepercayaan baik mereka kpdnya dan kemahuan mereka utk menolak keburukan drpnya sekadar yg termampu.
  4. cinta terbahagi kpd 3 jenis
  • Cinta Ketuhanan (cinta Allah Ta'ala kpd hambanya)
  • Cinta Rohani (Cinta Jibril & para malaikat kpd manusia soleh)
  • Cinta Semulajadi (cinta para hamba kpd hamba tersebut)

Ibrah pendidikan;

  1. Kasih sayang dlm hati Manusia adalah tanda kasih sayang allah ta'ala. (yang Syara')
  2. kepentingan doa dan istighfar dlm kehidupan Muslim.
persoalan utk diri:

  1. apakah sebab2 kasih sayang Allah kpd hambanya?
  2. apakah natijah2 yg timbul drp kasih sayang allah ini?
  3. adakah anda sentiasa melakukan ketaatan kpd allah Ta'ala? why?
  4. adakah kita memelihara wirid dan zikir? kenapa?


cinta menurut pendapatku:

Cinta itu terbitan fitrah naluri
penuh dgn misteri yang perlu dipimpin
agar sejajar dengan Qurani dan Ilahi
memberi cinta dan menerima cinta adalah mulia
buat yang mengerti ajaran nabi

cinta teragung adalah rindu akan pertemuan dgn Rabbnya
mengatasi segalanya...

jadilah pencinta yang mencintai penciptanya...

Nikah MengHALALkannya...

Ingatan KeinsafanKU

Ingatan KeinsafanKU

Pertubuhan IKRAM Malaysia

Pertubuhan IKRAM Malaysia

Keluarga Da'wah

Keluarga Da'wah

Maratib Amal

Maratib Amal

About this blog

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang...

Alhamdulillahi Rabbil 'alamin...Kesyukuran yang tidak terhingga dipanjatkan kpd Allah dpt mengizinkan Blog ini dilancar dan digunakan sebaik mungkin dgn bantuan Ikhwah...

Pertamanya tujuan blog ini dilancarkan adalah utk Tujuan Da'wah Yang mengikuti arus zaman, Semoga allah terima niat ikhlas ini...Juga adalah utk cuba belajar meningkatkan prestasi Diri agar terus termotivasi dan bersemangat utk teruskan 'amal qawiy ini(moga terus thabat)...Selain itu dapat menambahkah Tsaqafah padi diri juga buat santapan dan Qudwah Buat Pewaris "naluri Nurani Mujahid"... Moga Tiadak Jemu meneruskan usaha-usaha Da'wah hinga ke akhirnya dgn kefahaman yang jelas dan soleh... Wallahu 'alam... Terimalah Dariku Ya Allah..."ERTI HIDUP UTK MENSYUKURI"...

Teman seperjuangan

Welcome My Brothers & Sisters

Welcome My Brothers & Sisters

Berpeganglah Pada Quran & Sunnah Agar Tidak sesat selamanya..

Berpeganglah Pada Quran & Sunnah Agar Tidak sesat selamanya..

Senantiasa Ruku' & Sujud Pd Allah

Senantiasa Ruku' & Sujud Pd Allah

Mengingati Allah Itu Dihati

Mengingati Allah Itu Dihati

Ibu Mithali

Ibu Mithali

Sentuhan Seorang Ayah

Sentuhan Seorang Ayah

kawan-kawan

  • http://ii.islam.gov.my/hadith/hadith.asp
  • http://akramhadi.blogspot.com
  • http://kdpetalingperkongsian.blogspot.com
  • http://k-budu.blogspot.com
  • http://karisma-uiam.blogspot.com
  • http://fatahensem.blogspot.com/

Masa Lapang Sebelum Sibuk

Nikahlah...Nikahlah...Nikahlah... (^ ^,)

Nikahlah...Nikahlah...Nikahlah... (^ ^,)

Antara Semalam dan Hari Ini

Allahumma Yansurna.. (T _ T)

Allahumma Yansurna.. (T _ T)

Hijrah Jadikan Pengajaran

Ahlan Wasahlan Wamarhaban Bikum

free hit counter

Senyumlah... :)


ShoutMix chat widget

Aku Cinta Palestine (Info Terkini)

Silakan Jalan Dulu...Sabar Dlm Kehidupan... =)

Followers

About Me

My photo
seorg yg cukup tegas. open minded dlm perkara yg tak melanggar syara'.suka berkawan dgn semau orang. aku juga insan lemah yg masih bertatih didunia,sgt bnyk kelemahan & kesilapan yg telah aku lakukan... Bapa Noor bin Dollah, Wan HAsmoh bt Wan Mahmood, Anak ke-2 drp 8org adik-beradik,Nurnadilah,Nurdiana,Nurnadia,Mohd Hafiz,Mohd Solihin,Mohd Al-Muntaqim,Mohd Yusof, Belajar di Maahad Ahmadi Tanah Merah, Sek. Men. Keb. Tanah Merah(1), Matrikulasi Pulau Pinang, Diploma Pusat Perubatan Universiti Malaya. Bekerja sebagai Radiographer Di PPUM. Pelajar dalam Sarjana Muda Sains (FIZIK) di USM.